Monday, December 26, 2011

Saturday, November 19, 2011

Warna -warni Kehidupan

Di imbas kembali susah payah Rasulullah dan para sahabat menerangkan kembali kegelapan jahiliyyah menjadi sinar islam yang sangat Megah... tegakah kita membiarkan ia menjadi gelap , dan terus terus dalam kegelapan. Sampaikah hati kita memusnahkan segala susah payah, penat lelah Mereka dalam menegakkan syariat islam hatta sanggup mengadaikan nyawa dan harta. Tegakah? Ayuh kita sama-sama bangkit meneruskan perjuangan INI.


Assalamualaikum...

Aduh dah lama rasa tak menulis,
Aku menulis blog ini sebagai satu jalan untuk aku mengenali diriku, pabila saat aku menjauh aku kan tatap semula mencari post-post menguatkan diriku kembali .Saat aku jatuh akukan menulis untuk meningkatkan kembali kekuatan ini mengharap dan memohon daripada Illahi.

Alhamdulillah sehingga saat dan detik ini aku bisa lagi bernafas dengan oxygen yang dipinjamkan Allah dan bergerak dengan anggota yang dihadiahkan untuk aku terus beribadah mengabdikan diri kepadaNYA, menjalankan tugas-tugas dan amanah yang diberikan.


Tarbiyah Illahi

Setiap apa yang terjadi didalam hidup kita segalanya daripada ALLAH, kehidupan kita semuanya berada dibawah penguasaaNya, apa yang terjadi pada kita ALLAH Maha Mengetahui. Maka Pada siapa lagi untuk kita mengadu dan berharap kalu bukan kepadaNYA, jika kita mengharapkan manusia, Sesungguhnya qudrat mereka terbatas, hati kita pun mereka kadang-kadang susah untuk mentafsir, lihat sahaja dimuka kita wajah kegembiraan senyum gembira, mereka katakan kita sedang dalam kegembiraan, walhal pada masa itu kita sedang dalam kesedihan , hanya sukar dan tidak mampu untuk mempamerkan kedukaan di hadapan manusia. Maka pada siapa lagi yang ingin kita mengadu kalau bukan kepada ALLAH yang Mengetahiu segala tentang diri kita hingga kedasar hati yang sangat-sangat dalam.

_______________________________

Aku ditarbiyah merasai kemanisan dan kepahitan dalam kehidupan, agar aku terus kuat menghadapai kehidupan yang kian mencabar. Hanya kepadamu YA Allah tempatku berharap.


Mekanik dan wanita
Huuuh...mengeluh aku sendirian, sudah banyak mentol kami beli tiap kali pasang pasti akan meletup, sinki pula tersumbat, tombol pintu rosak. Kadang-kadang tersenyum sendirian memikirkan masalah-masalah yang datang tanpa pergi ini. Puas sudah aku dan rakan serumah menjadi mekanik sebelum kami menjemput mekanik sebenar, bukan tidak mahu panggil tapi kesibukan dan sering pulang dari jamiah lewat yang menjadi penghalang. Semalam kami kembali ke abad 20-an rumah kami terputus bekalan elektrik dek kerana terjentak, puas dicari punca kenapa berlaku...tak jua-juaku jumpa..hari ini aku ada exam..terpaksalah aku belajar bertemankan torchlight battery. Ya ALLAh memang sangat indah pentarbiyahanMu.


Persatuan dan Belajar

Kira-kira kat jari ni, sudah 8 bulan , aku bergelar Timb.setiausaha MPPMJ, pengurusan masa yang efektif sangat penting apabila kita bergelar mahasisiwa yang berjawatan dalam persatuan, Masa persatuan kita, belajar kita dan yang penting Tarbiyah (DnT) kita semua ini sangat memerlukan penyusunan masa yang betul dan berkesan. Tambahan pula, aku sebagai seorang akhawat, pengurusan emosi yang stabil sangatlah penting, keadaan emosi kita akan mempengaruhi seluruh aspek kehidupan kita muamalah dengan kawan-kawan, ketua, belajar dan lain-lain lagi. Kadang-kadang kita perlu kuat dan berlapang dada dengan apa jua perkara dan masalah yang datang menjenguh.


Kerinduan yang mendalam

Sudah 3 tahun aku bergelar mahasisiwa di University Of Jordan, sudah 3 tahun juga aku meninggalkan bumi Malaysia. Bukan mudah dan bukan jua susah ,kecekalan dan kekentalan serta semangat sangat penting pabila kita belajar jauh daripada keluarga. Hasrat dan harapan ibu bapa dan keluarga sentiasa menjadi penguat untuk meneruskan kehidupan di bumi Anbiya' ini. Tiba masa kita akan diatas, sentiasa tersenyum dan gembira menjalani detik-detik kehidupan, tapi akan tiba masa juga kita akan dibawah, terasa lemah dan kalah. Apapun ini semua adalah lumrah kehidupan teruskanlah berharap pada yang maha Esa. Semoga kelak kitakan berjaya di Dunia dan juga di Akhirat.


Sekian sahaja daripadaku,
Al-alifat

Friday, November 11, 2011

Aku ingin Kembali


Takdir atau ketentuan Allah Ta'ala kadangkala mempertemukan kita dgn sesuatu yg tidak diundang atau yg tidak diinginkan, memberi apa yang tidak dirancang atau yang dimahukan, hingga memaksa kita mengalirkan air mata kesedihan dan kedukaan serta membuatkan kita rasa satu kehilangan dan patah semangat dalam kehidupan.

Namun takdir juga menerpa kita dengan erti perkenalan, menyulam erti penghargaan..., menanam nilai kasih sayang, menghadiahkan kemanisan dalam kegembiraan, menyemai benih kesabaran serta kekuatan, serta memberi peluang untuk diri menilai erti dan nilai sebenar dunia dan kehidupan..

Sesungguhnya Allah Ta'ala tidak sesekali menzalimi hamba-hambaNya dengan ketentuanNya kerana hakikat Dia mentakdirkan sesuatu bukanlah berdasarkan sepenuhnya pada kemahuan dan keinginan diri kita, tetapi Dia mengurniakan sesuatu mengikut keperluan kita yakni bersesuaian dengan diri kita.

Ingatlah, kita sebagai hambaNya seringkali lupa dan alpa bahawa permintaan dan kehendak kita termasuklah juga kemahuan diri kita sebenarnya adakalanya didorong oleh nafsu kita. Maka kesimpulannya, bukanlah ia akan menjadi suatu perkara yang baik seandainya didorong oleh nafsu yang seringkali membuatkan manusia itu sendiri terleka. Terimalah seadanya dan hargainya apa yang telah ditentukanNya, semoga kita tergolong dikalangan hamba-hambaNya yang bersabar dan bersyukur sentiasa, insyaAllah..

Marilah kita merenung salah satu firmanNya :
"Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barang siapa yang bertawakal kepada Allah nescaya Allah akan mencukupkan (keperluan) nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan (yang dikehendaki) Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu." [Ath Thalaaq ayat 3]
We love islam
___________________________________________________________________
Aku harus kembali,
Telah jauh aku pergi,
Duhai tuhan ,
Aku lemah,
Ampunkanlah daku,terimalah taubatku,
Sesungguh-Mu YA ALLAH...Maha Pengampun,
Aku ingin kembali,
Kembali padamu.



~YA Rab~

Thursday, September 29, 2011

yee atau tidak




Alhamdulillah setelah beberapa bulan akhirnya dapat juga daku bernafas semula di blog ini..meneruskan kembli perjuangan di bumi urdun ini..(hidup lagi tuan blog nie)

Hari ini hari ke-5 aku berada di bumi urdun semula setelah sebulan bercuti di malaysia...hurmm tak sampai seminggu sudah rasa rindu pada keluarga ku di malaysia..kelas pun sudah bermula, semangat baru perlu dikumpul dan tanggungjawab juga semakin bertambah...kadang-kadang rasa tak larat qudrat badanku ,tapi tak apa..bukankah kita ada ALLAH...kembali dan mengadulah kepada-NYA dan ALLAH adalah sebaik2 tempat untuk kita memohon , mengadu, mengharap.

Pejam celik2 dah tahun 3 rupanya aku di bumi barakah ini banyak pengalaman ,asam garam yang aku perolehi, bermacam ragam dan karenah manusia akau temui, tapi inilah kehidupan tak semuanya indah dan tak semuanya suram, tak selalunya diatas dan tak akan selalunya dibawah.

Semalam aku dan sahabat pergi menyambut hari kelahiran seorang adik junior yang baru tiba di bumi sweileh Amman...periang rupa orangnya, akhirnya dapat jugak berjumpa dengan semua akhawat baru, Alhamdulillah semakin bertambah akhawat kat bumi sweileh ini, dulu masa tahun satu akulah orang paling risau, tapi sekarang semakin bertambah tahun ,semakin bertambah penduduk sweileh.


*Sem pertama, tahun 3

-Pilihan

kalau nak kata dalam kehidupan ini tak perlu nak buat pilihan, tu bukan nama kehidupan laa..
Masa kecik2 zaman tadika, buat pilihan nak beli gula lolypop kee atau gula kopiko.

Bila usia semakin bertambah, kena buat pilihan samada nak pilih kawan yang suka main-main atau kawan yang "good friend"

semakin hari semakin umur bertambah semakin banyak pilihan yang perlu dibuat,
perlu seimbang yang mana yang perlu diaulakan dan yang mana perlu diutamakan

"kalau aku diberi pilihan
aku memilih untuk tidak memilih"

teringat kata-kata ini...
ini kata-kata untuk release stress boleh laaa...tapi di alam realiti tak semudah itu...
bagiku pilihan adalah satu proses untuk mematangkan lagi fikiran, semakain rumit pilihan yang perlu dibuat semakin banyak kita akan berfikir dan mengimbangkan, semakin banyak pengalaman dan onak duri yang kita kan tempuhi dan rasa.

Abah kata inilah ilmu kehidupan, kita kan pelajari daripada diri kita sendiri, setiap orang punyai pengalaman dan kenangan yang berbeza, terpulang pada diri kita sendiri untuk menilai keputusan atau pilihan yang kita buat dan apa yang paling penting sentiasalah berlapang dada dan bersifat terbuka.

Dan, akan sampai suatu masa kita akan buat pilihan untuk masa hadapan kita, bagaimana kita nanti, pasangan kita, keluarga kita, anak cucu kita, semua itu terletak pada pilihan dan keputusan kita dimasa kini, siapakah kita pada masa kini.

Akhir sekali ^^, Islam itu indah, dalam islam ALLAH mengajar hambanya agar sentiasa kembali kepada-NYA dalam apa jua keadaan pun, termasuklah dalam membuat pilihan.

"solat istikharah"

Semoga kita semua sentiasa diberkati dan diredhoi ALLAH
hasbiyaallah wanikmal wakil.



sekali sekala wat ayat skema karangan...^^


Sunday, August 7, 2011

mawar




Terdiam seketika membaca entry di dalam blog ini ...
Ya ALLAH kuatkan hati si mawar ini.









Friday, July 22, 2011

Antara "aku" dan "diri"


Diri,
Bila hati terasa sepi,
Itu tanda aku harus memuhasabahkan diri,
Mengimbas kembali saat aku tiba disini,
Bumi urduni yang aku kasihi,
Mengajar aku mengharungi duniawi,
Dunia yang penuh onak dan duri.

Diri,
Harus dikau ketahui hidupmu ini singkat sekali,
Ibu, ayah keluarga dan rakan hanya peneman setakat disini,
Bila engkau telah pergi,
Mereka hanya mampu bersedih hati,
Tinggallah engkau disana berseorang diri,
Izinkan aku bertanya diri,
Sudahkan diri bersedia untuk menghadapi,
Buat bekalan disana nanti.

Diri
Kini engkau masih tersenyum berdiri,
Menyangkakan perjalanan masih jauh untuk dihadapi,
Maka engkau pun terus dan terus bergembira meriangkan hati,
Tanpa menyedari akibatnya nanti,


Wahai diri yang daku kasihi ,

Janganlah dikau terus begini,
Terus bahagia mengalpakan diri,
Membiarkan nagsu merajai.

Diri,
Bukankah dulu engkau sudah berjanji,
Pada tuhan yang Maha Mengetahui,
Untuk hidup diatas bumi ini,
Menegakkan syariat islami,
memakmurkan bumi .

Wahai diri ,
Ayuh kita kembali membuka hati,
menginsafi diri,
mendambakan redho illahi,
Agar tuhan terus memberkati
Diri ini yang kecil sekali.

Kerana aku seorang " diri "

~Jumaat~
22-o7-11

Monday, July 18, 2011

Perjalananku

~berkelah di sungai nil~

bismillahirahmanirrahim...

Wahai bumi sahara..
Kini aku telah pergi meninggalkan mu..
Hanya kesan langkah-langkah tapak ku masih tertinggal..
Sungguh ku harap agar ia tidak akan pudar untuk selamanya....


Wahai bumi sahara..
Sungguh banyak aku pelajari dari mu..
Dari debu-debu kecil yang berterbangan di awangan..
Dari keperitan panas yang memedihkan..
Dari kedinginan angin yang menyejukkan..
Dari ketenangan sungai nil yang mendamaikan....
Ku berharap dikau mengerti akan rasa hatiku ini..

Betapa indahnya pabila ku imbas kembali memori kita bersama..

Wahai BUMI SAHARA yang ku rindui..
sudan bumi sahara


Al-alifat
9-11-2009
Maktabah jamiah urduniah..

Sunday, July 17, 2011

6 - 1= 0

Bismillahirrhamanirrahim


Sifir dan kira-kira dalam Rukun Iman adalah pelik. Andai kita sebelum ini telah diajar bahawa 6 – 1=5, namun dalam sistem matematik Rukun Iman, 6 – 1 = 0.

Ya. enam, tolak satu, adalah kosong.

Menjadi seorang muslim beriman tidak memberikan kita kelonggaran untuk menolak salah satu dari 6 rukun iman yang ada.


  • Beriman kepada Allah

  • Beriman Kepada Malaikat

  • Beriman Kepada Rasul

  • Beriman Kepada Kitab

  • Beriman kepada hari kiamat

  • Beriman kepada Qadha dan Qadar

Andai kita tolak salah satu daripadanya, maka gugurlah kesemuanya; menjadi kosong dan tak bererti. 6 – 1 =0.

betulkan?
^_^

~Bicara Qalbu~
__________________________________________________________

Taman Idaman





Rasulullah S.A.W. bersabda: "Apabila kamu melalui taman-taman syurga, minumlah sehingga puas.

"Para sahabat bertanya:” Ya Rasulullah, apakah yang dimaksudkan dengan taman-taman

syurga itu?Nabi menjawab : "Majlis-majlis ilmu".

(Hadith Riwayat At-Tabrani

_______________________________________________________


note1: lagi imtihan nak dekat lagi tu nak post kat blog..aishh, doakan diriku ini yee..^^,

note2: dah tukar wajah..tadi jalan2 kat blog..pastu nampak template y cantik..pastu kopi..hik2

Tuesday, July 12, 2011

Siapa dengan kamu?

Ujian atau dugaan yang datang adalah dari Allah, sama ada ujian itu sebagai 'kifarah' dosa yang telah kita lakukan atau untuk mengangkat darjat kita di sisi-Nya.

Allah juga tidak menduga hamba-hamba-Nya tanpa mengambil kira kesanggupannya atau keupayaan mereka untuk menghadapinya, ujian dan dugaan yang diturunkan Allah kepada hambanya adalah seiring dengan keupayaan individu itu untuk menyelesaikan masalahnya.

Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah Al-Baqarah: 286 yang bermaksud,

"Allah tidak membebankan seseorang melainkan dengan kesanggupannya".

Oleh itu sekiranya kita berhadapan dengan masalah, cubalah bawa bertenang, bersabar dan sematkan di dalam minda bahawa kita sedang diuji oleh Allah, orang yang melepasi ujian itu adalah orang yang berjaya dan mendapat kedudukan yang mulia di sisi Allah.

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan Syurga untuk mereka".

(At-Taubah: 111)

CARA MENGATASI MASALAH

1. Sandarkan Harapan Pada Allah

Setiap ujian yang datang sebenarnya mempunyai banyak hikmah di sebaliknya. Yakinlah bahawa setiap kesusahan yang kita tempuhi pasti akan diganti dengan kesenangan. Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah Al-Nasyrah ayat 1 hingga 8 yang antara lain maksudnya "...Sesungguhnya selepas kesulitan itu pasti ada kemudahan..."

"Cukuplah Allah bagiku. Tidak ada Tuhan selain dari-Nya. Hanya kepada-Nya aku bertawakal."

(At-Taubah: 129)

2. Minta Pertolongan Dari Allah

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan yang sabar dan dengan mengerjakan solat; dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk."

(Al-Baqarah: 45)

3. Jangan Sedih dan Kecewa

"Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman."

(Al-Imran:139)

Yakinlah dengan janji Allah itu dan jangan cepat putus asa dengan masalah yang dihadapi sebaliknya tingkatkan usaha dan kuatkan semangat untuk mengatasinya, lihat maksud firman Allah di bawah:

"...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir".

(Yusuf : 12)

4. Luahkan masalah tersebut pada teman-teman yang dipercayai, walaupun dia mungkin tidak dapat membantu, tetapi sekurang-kurangnya ia dapat meringankan beban yang kamu tanggung.

5. Bandingkan masalah kita dengan masalah orang lain, mungkin masalah orang lebih besar dari masalah kita, perkara ini juga boleh membuatkan kita lebih tenang ketika menyelesaikan masalah.

Ujian yang datang juga tandanya Allah sayangkan kita. Jadi ambillah masa untuk menilai diri dan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dalam apa jua yang kita lakukan. Lakukanlah untuk mencari redha Allah.

Fikir dengan positif bahawa setiap dugaan datang dari Allah dan pasti ada hikmah yang tersendiri.

- "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."

(Al-Baqarah: 216)

Sumber Text: SYAHRILKADIR


Terima kasih tuan penulis ..
^___^
Al-alifat

____________________________

note : menghitung hari untuk pulang...

Ujian itu tanda ALLAH sayang kita


Ujian itu tanda ALLAH sayang kita

Baru pulang melawat mereka...
Sebak pon ada..kesian adik laila demam campak..
Semoga terus kuat n gagah, Innallahama'ana..
Klo berkesempatan..nanti kami masakkan ikan bakar yee..

~kakak bayt Ibtisam~
Disebalik kepayahan disitulah ada kekuatan
_________________________________________________________

Waktu terus berjalan tanpa menoleh kebelakang ,
berlari dan terus berlari tanpa henti ..





MIMPI YANG INDAH

Telah ku lalui jalan berduri
Sejuta harapan terus ku pertahankan
Bukan mudah menggapai bintang
Bersilih dugaan mendatang

Di sebalik kepayahan
Di situlah kekuatan
Tekad hati azimat di perjalanan
Mengejar impian
Pabila laluan seakan sukar
Bagai tak terdaya untuk terus bertahan
Namun kasihMu menyedarkan
Aku tak pernah sendirian

Di sebalik kepayahan
Di situlah kekuatan
Tekad hati azimat di perjalanan
TInggi langit mimpi ini
Tak ku ragu untuk membuktikan
Indah bintang yang terang bukan khayalan
Tetapi kenyataan
Akan kau saksikan kesulitan ini
pasti berganti kebahagiaan
Telah pun kau dengar kisahku ini
Pernahkah cuba kau mengerti


~Kuatkan semula semangat~

___________________________________________________

Dalam mimpi itu aku berlari...
mengharapkan pertolongan dari ILLAHI,
YA RAHMAN, YA RAHIM..

Meniti dipertengahan jalan ..
Melihat ke kiri dan kanan..
Semoga Terus kuat menghadapai dugaan..

Terus berlari tanpa henti..
walau sedetik aku tidak berani untuk menoleh ...
Kupegang tangan bersama melaui jalan yang tidak kutahu arahnya.

Ya Rab redhoMu amat hambamu ini dambakan..

~Sahabat~

____________________________________________________


Makin menarik hari-hariku dalam kelas tafsir..
Dr sulaiman duqur...
Syukran jazilan
^__^

(surah an-naba')

_______________________________________________

nasihat untuk diriku..


Al-alifat
musafir urdun.

Tuesday, July 5, 2011

Samudera Bahagia



Hari itu, seorang gadis bertanya pada gurunya

“Wahai guruku...bahagia itu apa menurutmu?”

“Adakah seronok itu tandanya bahagia, sedang duka itu tandanya sengsara?” Gadis itu bertanya lagi.

Gurunya lantas menjawab.

“Ya Binti....tanyalah pada hatimu...”

Gadis itu lebih penasaran.

“ Bahagia itu ada pada hati yang lapang wahai anakku” Guru itu meneruskan bicara.

“Hati yang lapang itu pula umpama air lautan yang luas, sedang hati yang sempit umpama air di dalam segelas balang”

“Cuba direnungkan nak...”

“Andai setitis najis dimasukkan ke dalam segelas balang yang menakung air itu, apa akan terjadi?” Giliran guru itu bertanya.

Oh, pastinya air di dalam balang itu juga akan bertukar menjadi najis” Jawab gadis itu. “Nah anakku...benar katamu, sedang setitis najis tadi tidak akan sedikit pun mempengaruhi air samudera lautan yang luas” “ Anakanda…begitulah bahagia yang kau cari. Bahagia itu ada pada hati yang luas. Sedikit masalah tidak akan membuat hatimu jadi gundah ..Sedang hati yang sempit tempat menyimpan penyakit. Secebis masalah yang menimpanya sudah cukup membuatkan fikirannya terbeban. Jiwa dan akalnya bisa jadi tak keruan.”

“Lapangkan hatimu ya binti...nescaya disana akan kau temui bahagia”

Gadis itu mengangguk–angguk. Matanya bercahaya.

“ Apabila hati menjadi lapang, suka dan duka tetap akan membahagiakanmu kerna kedua-dua itu datangnya dari Tuhan-Mu”

Guru itu akhirnya merangkul bahu anak muridnya dan berkata.

“ Anakku.. Masukkan yang besar-besar di dalam hatimu supaya ia bisa luas dan lapang”

“ Apakah yang besar itu wahai guruku yang mulia?”

Guru itu tersenyum sambil menjawab:


“MASUKKAN ALLAH KE DALAM HATIMU.”



al-haqeerah,
ummulbarakah.

---------------------------
Just look into your HEART, ALLAH is there for you.
11.45 p.m

Monday, July 4, 2011

Kerana redhaNya yang kita cari



Aku melihat mereka
penuh cinta
penuh rasa
penuh selautan kasih yang tak dapat dimengertikan
pada wajah-wajah mereka
ku tatapi makna pada erti sebuah jiwa
jiwa yang mahu ‘hidup’ kembali
jiwa mahu bangkit kembali
jiwa yang mahu berlari kembali.

Dan kami menatapi mega merah
di balik mendungan awan


indah

tenang

damai


setenang air yang berkocak dek angin yang bersepoi bahasa meniupnya.

Begitulah juga damainya pertemuan kita
bersaksikan mega merah di angkasa
tatapan awanan langit yang menggugahkan

di sebalik pertemuan inilah
aku saksikan sebuah ikatan janji
pada simpulan hati yang sama

hanya kerana rasa hati kita adalah satu
hanya kerana matlamat kita adalah satu.

Hanya kerana redhaNya yang kita cari

walau awalnya berdaki dan sukar
namun di hujung jalan itulah adanya sebuah cahaya

pada kilauan cahayaNya

inilah permulaan kepada episod yang panjang.

dan aku menatapi wajahmu di bawah langit biru itu.
Dengan senyuman yang indah di wajahku…


Walaupun engkau tidak tahu..

Dari jauh aku melihatmu dan akan terus bersamamu..



Muharikah.



-------------------------------------------------------


A little of ibtisam,

BERSIHkan hati aqal dan diri

^___^

Thursday, June 23, 2011

This hand

This hand,
has the power,
and the will,
to choose.

This hand,
encounters endlessly,
good and evil.

This hand,
realizes it,
To do both is a pretense,
To do one is a blessing,
To do the other is a curse.

However,

This hand,
often wipes the eyes,
that shed an ocean of tears,
from a collection of choices
wrongly made.

-Aimanazlan-

Friday, June 17, 2011

Selagi ada harapan, diri ini akan terus berjalan.


Kehidupan ini membuatkan aku berhenti sejenak daripada berjalan,
Menilai diri yang semakin hari semakin pergi,
Semakin aku tidak mengenali diri ,

Aku harus berhenti,
merenung kembali,
mengimbas memori,
memuhasabahkan diri,

Aku punyai amanah,
Aku membawa harapan ibu ayah,
Aku juga bergelar sahabat,
Dan aku juga Adalah Hamba pada pencipta yang Maha Pengampun,

Aku harus berhenti sejenak,
meluruskan kembali niat ini...
Mengenali diri ,
Meneruskan perjuangan kekasih hati...

Ya tuhan,
Kuatkan hati ini,
Untuk terus berjuang di jalan ini,
Ampuni dosa diri ini,
Wahai Tuhan yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang

Semoga KITA tergolong antara hamba yang sering bertahmid dah beristighfar kepada-NYA .


Seorang hamba Tuhan yang Maha pengasih dan Penyayang,
Al-alifat
17. 6

____________________________


note: Kesimpulan daripada surat An-Nasr, aku harus sentiasa memuhasabahkan diri, peringatan buat diri.
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
إِذَا جَآءَ نَصۡرُ ٱللَّهِ وَٱلۡفَتۡحُ (١) وَرَأَيۡتَ ٱلنَّاسَ يَدۡخُلُونَ فِى دِينِ ٱللَّهِ أَفۡوَاجً۬ا (٢) فَسَبِّحۡ بِحَمۡدِ رَبِّكَ وَٱسۡتَغۡفِرۡهُ‌ۚ إِنَّهُ ۥ ڪَانَ تَوَّابَۢا (٣)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani
Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad berjaya menguasai negeri Mekah); (1) Dan engkau melihat manusia masuk dalam agama Allah beramai-ramai; (2) Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat. (3

note 2 : aku terlepas menghadiri hari bahagia sahabatku ,maafkan diriku seandainya dikau memahami bahasaku ini.

note3: Senyum sokmo, Ganu kitoo (walaupun 14 tahun pernah menetap senyum sokmo je tahu... *_*)

Wednesday, June 8, 2011

Mereka


(gambar ini hanya untuk menjeleskan adik beradik sy sahaja ^^)
credit to : hanani

I am a traveler seeking the truth, a human searching for the meaning of humanity and a citizen seeking dignity, freedom, stability and welfare under the shade of Islam. I am a free man who is aware of the purpose of his existence and who proclaims: ‘Truly, my prayer and my sacrifice, my living and my dying are all for Allah, the Lord of the worlds. No partner has He. This, I have been commanded, and I am of those who submit to His Will.’ This is who I am. Who are you?

-Hassan Al-Banna-

Wednesday, June 1, 2011

Sudah hentikanlah

Assalamualaikum,



huuuu(menghembuskan nafas y panjang), sudah beratus saat masa berlalu akan tetapi ,aku tetap begini (duduk diatas tempat beradu), tidak dapat melelapkan mata... berbagai-bagai persolan dan perasaan yang bercampur baur menghampiriku bertalu-talu,

Aku sedih ,, geram, lelah.........

Sahabatku sekaliannya sedang dibuai mimpi, dan ada juga sedang bermujahadah dihujung sana, semoga

ALLAH membantunya di medan imtihan pada esok hari.



_______________________________________________________
Sudah hentikanlah , menyeksa, merampas...Itu HAK Mereka!!!





beberapa jam yang lepas....ditemani kesunyian malam yang dingin bersama-sama sahabatku,

Terdetik dihatiku untuk menonton movie ini, Valley Of The Wolves Palestine 2011
dan inilah yang menyebabkan aku tidak dapat melelapkan mata sehingga saat aku sedang menulis ini,

Sebuah cerita yang mengisahkan akan semangat perjuangan membebaskan Bumi Palestin Tercinta dan sifat jijik dan tidak berperikemanusian rejim Israel...

Empat pemuda yang gagah lagi berani berasal dari negara Konstantinopel , Darah perjuangan sultan Al- fateh menggalir deras dalam diri mereka...ALLAHuakbar!!, tiada gentar atau takut kerana syahid itu lebih didambakan.

Licik, berstrategi, intelektual, berani ,gagah, tawakal,tidak putus asa itu yang aku dapat gambarkan mengenai diri mereka.

Ya, itu mereka, tapi KITA!!!

Sebagai seorang mujahid, mereka berjuang habis-habisan hingga ke titisan daran yang terakhir tiada gentar akan mati demi menegakkan kalimah ALLAH..Syiar Islam,

Kita pula "as a DAIE"??
Pengorbanan apa yang telah kita lakukan untuk islam, mujahadah yang bagaimana yang telah kita perjihadkan...

Sudahlah tiada titisan darah pon yang mengalir jatuh keatas bumi, takkan mahu lagi tersenyum gembira bergelak ketawa.

Si ayah itu menangis hiba pabila mendapat Khabar berita yang anak dan ibunya telah tiada lagi dibumi ini angkara israel yang tidak berperikemanusiaan itu, Si ayah itu tidak rebah ,jatuh, futur.. akan tetapi dia bangkit, bangkit dengan sebuah semangat yang tiada tandinganya kerana , hidup dan matinya hanyalah kerana ALLAH. Inilah semangat daie yang perlu kita tanamkan dan pahat dlm diri kita.

Di dalam ayat suci Al-quran,
Allah telah menawarkan kepada kita sebuah perdagangan yang menguntungkan dan tidak akan pernah rugi walau sekali,

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ هَلۡ أَدُلُّكُمۡ عَلَىٰ تِجَـٰرَةٍ۬ تُنجِيكُم مِّنۡ عَذَابٍ أَلِيمٍ۬ ١٠
سورة الصف
Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? (10)


ِApakah perdagangan yang menguntungkan itu??,

تُؤۡمِنُونَ بِٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَتُجَـٰهِدُونَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ بِأَمۡوَٲلِكُمۡ وَأَنفُسِكُمۡ‌ۚ ذَٲلِكُمۡ خَيۡرٌ۬ لَّكُمۡ إِن كُنتُمۡ تَعۡلَمُونَ ١١
سورة الصف

Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (11)

MAKA...

يَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡ وَيُدۡخِلۡكُمۡ جَنَّـٰتٍ۬ تَجۡرِى مِن تَحۡتِہَا ٱلۡأَنۡہَـٰرُ وَمَسَـٰكِنَ طَيِّبَةً۬ فِى جَنَّـٰتِ عَدۡنٍ۬‌ۚ ذَٲلِكَ ٱلۡفَوۡزُ ٱلۡعَظِيمُ ١٢سورة الصف

(Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga "Adn". Itulah kemenangan yang besar. (12)

AYUHH!!
Mari, mari, mari kita bersama-sama berganding bahu menyahut tawaran INI.

Ku lihat ke arah tingkap, susana malam yang damai ,langit berwarna kekuningan,
aku dalam keadaan tenang tanpa kegelisahan, tiada ketakutan ...
Mereka??, bagaimakah keadaan mereka, adakah sedang berpeluk tubuh, menangis, atau kini mereka sedang membaling batu kearah regim israel yang tiada nilai insani itu,

YA ALLAH berikan kekuatan kepada mereka,
Ampuni diriku, ditas kelalaian yang aku sendiri ciptakan...
Berikan aku keuatan, titik penolakan untuk aku terus bangkit, bangkit menegakkan agamamu ...

Semoga kita terus Thabat diatas jalan kebenaran ini, Ameen ya RAb.

Al-alifat,
MAassalamah.


note 1: PEnulisan ini kutujukan untuk diriku sendiri dan sahabat2 sekalian.

note 2: Wahai Malaysia buat filem yang berbentuk perjuangan sebegini, udah-udah2 mengenai cinta2 yang tiada maknanya, cerita hantu yang membuang masa, mengenai masalah sosial yang hanya ingin mengaut keuntungan buka mencipta perubahan. Kita sudah teralu lama bersuka, kiamat entah bila akan tiba.Mari kita sama-sama berubah.

note 3: Imtihanku sudah tamat, Doakan ye semoga aku berjaya fi dunia wal akhirat..

Monday, May 30, 2011

Apapun y terjadi ,berjalanlah tanpa henti

Kedatangan nya dihargai..pemergian nya di hati...
sis AMMAN ^_^

Ya ALLAH terkenang , tahun lepas hanya aku ,kak nazirah dan kak za akhawat di bumi AMMAN ini, tanpa keluarga berjalan sendiri , berdikari memahami ilmu kehidupan ini, saat aku jatuh,bangun kembali sehingga kini.

Akan tetapi mereka seorang demi seorang akan pergi meninggalkanku,
TAK mengapa ,
Aku masih punya MEREKA
^_^

Tuesday, May 24, 2011

Pengharapan





note1: Ku mendapat berita, ayahku dimasukkan ke Hospital, dan sedang dalam wat Operation..Doakan yee untuk ayahku, agar beliau sihat dan diberikan kekuatan..Ameen3 Ya Rob..

note2: Apakah y telah aku lakukan dengan nikmat kesihatan ini, Ampunkan diriku YA Rob.

note3: YA ALLAH permudahkan urusanku untuk mengerjakan umrah, banyak yang ingin ku mengadu padamu di tanah suci yang mulia itu.


Dilema sipengembara,
Al-alifat

Sometimes


Sometimes, Allah breaks your spirit to save your soul.
Sometimes, HE bre…aks our heart to make us whole.
Sometimes, Allah allows pain so we can be stronger.
Sometimes, Allah sends us failure so we can be humble.
Sometimes, Allah allows illness so we can take better care of ourselves.
Sometimes, Allah takes everything away from us so we can learn the value of everything HE gave us.
Make plans but understand that we live by Allah’s grace. Ameen.


note1: exam is around the corner, please...please Pray 4 me, just another 4 paper left.
May ALLAH bless all of you n me.^^

note2:

: Sabar itu indah
: Indah itu bahasa
: Bahasa itu hati
: Hati itu raja
: Raja itu kuasa
: Kuasa itu amanah
: Amanah itu tugas
: Tugas itu kita
: Kita itu hamba ALLAH
: (^_^) itu (^^,)

al-alifat

Sunday, May 15, 2011

التضرع إلى الله




Pengharapan, penyerahan sepenuh jiwa kepada tuhan yang menciptakan hati ini,


At-tadarru'..

10 huruf yang dieja tidak sama maknanya yang meliputi seluruh kehidupan manusia,


Bayangkan kita tersesat di pertengahan laut, berpaut hanya pada sebatang kayu untuk menampung diri,Yang dapat dilihat hanya air laut yang terbentang luas,Berbumbungkan langit seluas mata memandang. Pada ketika itu, jantung pasti tidak henti2 berdengup dan hati hanya menyebut YA ROB...YA ROB..YA ROB.. memohon keselamatan , pelindungan dam berharap pasti ada yang akan membantu diri ini..

INI lah yang dinamakan At-Tadarru'.


Sungguh halus perasaan tadarru' itu,

Adakah kita hanya perlu TAdarru' apabila ditimpa musibah sahaja?..


Semoga kita menjadi hamba yang setiap detik degupan jantung hanya bertawakal, memohon perlindungan, sayang dan cinta pada tuhan PEncipta Seluruh Isi di dalam dunia ini.Ameeeen YA Rob

dipetik dari,

حتى يغيروا ما بانفسهم

(عمرو خالد)

_________________________

TEringat pula akan cerita beberapa tahun yang lepas, sewaktu aku dan keluargaku sedang ditarbiyah dengan Penciptaku yang maha pengasih dan penyayang.

Sedar sahaja aku daripada pengsan, aku melihat abah, berkejar berlari memohon pertolongan, Aku hanya terdiam terbaring di atas rumput hijau sambil mengalirkan air mata seakan tidak percaya akan apa yang terjadi dihadapan mataku ini.

Abangku dari jauh melihatku terpaku, menahan kesakitan,

Ya ALLAH pada ketika itu hanya kepadamu tempatku memohon agar keajaipan akan berlaku.

Sebak hatiku melihat abah berlari seperti tidak keruan , memohon pertolongan, kemudian kembali melihat kami, mulutnya tidak henti Menyebut nama-MU YA ALLAH,

Air mata yang mengalir, air pengharapan pada-MU YA ALLAH.

Ummi duduk sambil memegang adik2ku, terdiam seribu bicara..

YA ALLAH Lindungilah Keluargaku,BErkati dan REdhoi Kami Ya ALLAH.


Terima kasih .

A little of Ibtisam.

______________________________

Layakkah aku menjadi umpama sebiji benih yang mampu menanggung sebatang pohon gagah di kemudian hari? Bagaimana upaya benih kecil yang miskin menghasilkan kejayaan gilang gemilang itu?

Terlintas pesanan dahulu, kalau aku melihat secara keseluruhan ladang teh yang menghijau luas saujana mata memandang, nescaya aku akan lemah dan tidak mampu untuk menghabiskan tuaian. Sepatutnya aku terus memotong dan memotong teh yang ada di depanku, sedikit demi sedikit, lama-lama akan habis keseluruhan ladang teh itu. Aku tidak perlu menakutkan diri dengan perkara hadapan yang tidak aku tahu. Aku pasrah, aku berserah.

Kata-kata sahabatku yang kini sedang berjuang di bumi Sahara Sudan..^^

(Al-Bazrah)




note 1: الجواب الرقيق, يسكت الغضب

Innallah hamaa'na

Assalamualaikum,


Jangan dilihat pada kelemahan diri kita,

bangun dan bangkitlah dengan kelebihan yang dikurniakan pada kita,

takut kee??,

atau penakut,

Jangan khuatir, gusar dan gementar,

Inallah hamaa'na,

(.^_^.)


(INGATLAH)
Jika kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad) maka sesungguhnya Allah telahpun menolongnya, iaitu ketika kaum kafir (di Makkah) mengusirnya (dari negerinya Makkah) sedang ia salah seorang dari dua (sahabat) semasa mereka berlindung di dalam gua, ketika ia berkata kepada sahabatnya: "Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita". Maka Allah menurunkan ketenangan padanya (Nabi Muhammad) dan membantunya dengan bala tentera (malaikat) yang kamu tidak melihatnya. Dan Allah menjadikan seruan (syirik) orang-orang kafir terkebawah (kalah dengan sehina-hinanya), dan Kalimah Allah (Islam) ialah yang tertinggi (selama-lamanya), kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Al-alifat^^

Tuesday, May 10, 2011

Forgiveness

Ttidak tahu mengapa setiap kaliku melihat warna merah rasa tertarik




Brothers and sisters,




Let us raise our hands and put our hearts down upon the forgiveness from Allah,
“May Allah put us among the Mu’minin, Mukhlisin and Solihiin. May Allah helps our brothers and sisters in this world, May Allah put us under His bless and protection”




(Dua) Amma ba’du
Ittaqullah.. Usikum wa iyyaya bittaqwallah.. Faqad faazal muttaqun



(Berjalan-jalan timba pengalaman)



Al-alifat


Note 1: Life is like a Flower it has a smell that takes you to an imaginary world but its thorn would bring you back to reality (.^_^.)

Sunday, May 8, 2011

Thiqah Binafsi

"If you treat people as they are, they will remain as they are. If you treat people them as they ought to be and could be, they will become as they ought to be and could be"



AND


How about ourselves?




Thiqah Binafsi








semuanya bisa (kak naz kata ni bahasa indon, yeke?) kita capai dengan Thiqah Binnafsi (yakin diri)! sepertimana kita yakin untuk belajar berjalan ketika kecil dahulu, sepertimana kita yakin untuk mengayuh basikal tanpa jatuh, sepertimana kita yakin untuk menaiki pentas dan bercerita tentang cita-cita saya sewaktu kecil dahulu, seperti itulah kita mahu buat sekarang! treat ourselve seperti yang sepatutnya Islam mahu. jadilah daie yang thiqah, tidak goyah dan penakut untuk membawa semboyan dakwah..



Al-alifat




note 1 : Selepas aku berfikir, merenung dan mengimbas, ini mungkin satu penterbiyah dari ALLAh untuk diriku, agar menjadi manusia yang thiqah binafsi.


note 2 :Buah cempedak diluar pagar,Ambil galah tolong jolokkan,


Saya budak baru baru sangat belajar,Kalau salah tolong tunjukkan.


note 3: luar nampak tenang , tp siapa yang tahu apa di dalamnya.


note 4: daku mengambil jalan agar update sikit2 dr x update terus..^^


note 5: tadi exam ,x sampai 10 minit je masa tuk jawab adeiii...banyak nak tulis, dr pulak dan panggil2.^^

Friday, May 6, 2011

Temujanji


Align Center




Temujanji








note 1 : Erk, wahai umme ayman , temujanji mna ya dikau lebihkan...peringatan untuk diriku..

note 2 : serba x kena...=_='

note 3 : Preparation harus mantap, sebelum menjadi tetamuNYA, Insya ALLAH



Al-alifat


Thursday, May 5, 2011

Perempuan di hati Nursi





Wanita...lembut dalam pandangan mata...tapi bisa menggugat isi dunia"

"Wanita...kerananya lelaki menerobos tembok besi, gagah menjulang risalah Nabi.... Wanita...kerananya lelaki terjerumus ke lembah kibir firauni, melapah manusiawi..."










Ustaz Nursi pernah menceritakan, betapa pentingnya seorang perempuan. Hinggakan dikhususkan sebuah risalah di dalam Rasail al-Nur bertajuk "Murshid al-Akhawaat". Semasa saya membaca Sirah Zaatiyah yang disusun oleh Ustaz Ihsan Qasim al-Salihi, saya begitu terharu dengan penghargaan tinggi Ustaz Nursi terhadap bondanya. Bonda Nursi bernama Nurriyye.

Ustaz Nursi menukilkan, segala ilmu dan kelebihan yang dimilikinya adalah berpunca daripada bazrah (benih) yang telah disemai oleh bondanya itu. Tanpa bondanya menyemai benih yang baik sejak kecil, mana mungkin hatinya cenderung untuk berada di lebuhraya yang terus menghala ke akhirat ini. Faktor primernya adalah asuhan dan didikan bondanya yang sungguh tinggi taqwa dan wara'nya. Guru-guru dan masyaikhnya pula bertanggungjawab menyuburkan benih hasil semaian bondanya itu. Tapak kukuh dibina oleh bondanya Nursi sendiri, tidak orang lain.

Semasa Nursi masih kecil, kelebihannya begitu terserlah di kalangan teman sebaya malah yang lebih besar dibanding Nursi. Kelebihan Nursi terserlah dari sudut kecerdasan dalam pelajaran, mahupun kekuatan fizikalnya. Gurunya pernah menziarahi keluarga Nursi untuk melihat faktor yang membentuk peribadi unik Nursi ini. Masya Allah...kawan-kawan nak tahu, bila ditanya pada Nurriyye bonda Nursi itu, apakah rahsia di sebalik kelebihan anak-anaknya itu? Nurriyye penuh tawadhuk menjelaskan, "saya tidak meninggalkan solat malam sejak dahulu, kecuali ketika uzur syar'ie...dan saya tidak akan menyusukan anak-anak tanpa ada wudhuk"

Tahulah gurunya...tidak mustahil ibu seperti ini, akan melahirkan anak seperti Nursi. Ketaqwaan dan kewara'an ayahanda Nursi juga tidak terkecuali. Ayahandanya yang dikenali sebagai Sufi Mirza tidak akan memberi makan keluarganya dari sebarang unsur syubahat. Hatta ternakannya dipastikan tidak memakan rumput-rumput milik orang lain, beliau akan mengikat mulut lembu-lembunya sehingga sampai di ladangnya sendiri baru dilepaskan. Ini semata-mata, memastikan hasil susu dan daging yang akan dijamu pada keluarganya tidak tercemar dengan harta orang lain. Masya Allah, Tabarakallah.

Sejak berusia, sembilan tahun, Nursi telah terpisah dari bondanya. Ketika mendengar berita bondanya telah kembali ke rahmatullah, menangislah Nursi yang ketika itu dalam buangan jauh sama sekali dari keluarga dan kampung halaman. Pemergian bondanya diumpakan seolah hilanglah separuh dari dunianya...Ya Baqi, Anta al-Baqi, Ya Baqi, Anta al-Baqi.. Hasbunallahhu wa ni'mal wakil, ni'mal mawla wa ni'man nasir.

Nursi sangat menghargai makhluk yang bergelar perempuan. Beliau mengingatkan makhluk yang begitu cantik kejadiannya ini supaya tidak sampai menjadi bidadari Jahannam. Lantaran tenggelam dalam arus dunia yang penuh tipu daya. Mempergunakan segala kelebihan kurniaan Allah untuk merosakkan lelaki dan membawa fitnah dahsyat di akhir zaman. Hati-hatilah wahai wanita...

Nursi mempertegaskan, wanita adalah hulubalang atau perwira kepada tajalli sifat Jamal Allah. Wanita adalah hero kepada sifat rahmah, ra'fah, hanan dan syafaqah. Sifat-sifat ini guna untuk mendidik keluarga, suami dan anak-anak. Bukan guna buat merosak lelaki. Bukan pula memburu persamaan hak. Lelaki dan perempuan punya tanggungjawab yang berbeza, sebab itu dikurnia fisiology dan psychology yang juga berbeza. Lelaki dan perempuan tidak pernah ada persaingan atau perlumbaan dalam dunia ini, kerana tidak akan ada sesiapa yang menang. Dua makhluk ini tidak perlu bersaing sama sekali, malah perlu lengkap melengkapkan. Allah menjadikan lelaki dan perempuan adalah untuk saling menyempurnakan. Masing-masing punya tugas dan tanggungjawab. Masing-masing punya taklif.

Gambar tu dari web Kesif YolculuklariLink

(Posting ni saya selongkar dalam arkib bertarikh 27 Mei 06)


From Al-bazrah


Al-alifat

note1 :Saya sangat sukakan penulisan said nursi, lembut dan berkhemah.

note2: Imtihan final dekat dah, doakan saya , especially Ummi, abah n whole of my family. Ingat daku dlm doamu

note3: ^_^


Nur Cahaya



Cahaya, cahaya, cahaya
Di manakah gerangan kau cahaya?
Aku kini dalam gulita
Selubung hitam puaka

Apa di hujung gelap ada cahaya?
Atau tersisip di celah-celah gulita
Hanya harapan yang masih ku punya
dalam terperosok hitam gelap jiwa

Ohhh...aku harap
dalam sempit himpit ada lega
sebalik sesak, senak, sempit
ada yusra

aduh,
rumit sukar sulit susah
payah letih penat lelah

moga
senang... lapang...tenang
biarlah segera
gelap berganti cahaya

ahhh...aku yang kecapekan...kelelahan...
tersungkur di tengah jalan

...inna ma'al 'usri yusra

Tiada lagi tempat untuku mengadu hanya padamu Ya Rab.


DFMH

Copy from Albazrah

note 1:
Baru habis imtihan, minggu depan ada lagi satu, then minggu depan lagi ada lagi imtihan..dan akan terus ada dan ada.

note 2:
Merindui keluarga dan kampung halamanku.

note 3:
Tanggungjawab melebihi masa, Ya ALLAH Permudahkan urusanku.



Wednesday, April 13, 2011

Rupa Kiamat - Bacalah, jika kamu seorang manusia.


*Pesanan : Belajarlah menghabiskan pembacaan sehingga titik akhir. Itu ciri manusia berguna. Gambaran Hari Kiamat
✐ Selepas Malaikat Israfil meniup sangkakala (bentuknya seperti tanduk besar) yang memekakkan telinga, seluruh makhluk mati kecuali Izrail & beberapa malaikat yang lain. Selepas itu, Izrail pun mencabut nyawa malaikat yang tinggal dan akhirnya nyawanya sendiri.
✐ Selepas semua makhluk mati, Tuhan pun berfirman mafhumnya “Kepunyaan siapakah kerajaan hari ini?” Tiada siapa yang menjawab. Lalu Dia sendiri menjawab dengan keagunganNya “Kepunyaan Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa.” Ini menunjukkan kebesaran & keagunganNya sebagai Tuhan yg Maha Kuasa lagi Maha Kekal Hidup, tidak mati.
✐ Selepas 40 tahun, Malaikat Israfil a.s. dihidupkan, seterusnya meniup sangkakala untuk kali ke-2, lantas seluruh makhluk hidup semula di atas bumi putih, berupa padang Mahsyar (umpama padang Arafah) yang rata tidak berbukit atau bulat seperti bumi.
✐ Sekelian manusia hidup melalui benih anak Adam yg disebut “Ajbuz Zanbi” yang berada di hujung tulang belakang mereka. Hiduplah manusia umpama anak pokok yang kembang membesar dari biji benih.
✐ Semua manusia dan jin dibangkitkan dalam keadaan telanjang dan hina. Mereka tidak rasa malu kerana pada ketika itu hati mereka sangat takut dan bimbang tentang nasib & masa depan yang akan mereka hadapi kelak.
✐ Lalu datanglah api yang berterbangan dengan bunyi seperti guruh yang menghalau manusia, jin dan binatang ke tempat perhimpunan besar. Bergeraklah mereka menggunakan tunggangan (bagi yang banyak amal), berjalan kaki (bagi yang kurang amalan) dan berjalan dengan muka (bagi yang banyak dosa). Ketika itu, ibu akan lupakan anak, suami akan lupakan isteri, setiap manusia sibuk memikirkan nasib mereka.
✐ Setelah semua makhluk dikumpulkan, matahari dan bulan dihapuskan cahayanya, lalu mereka tinggal dalam kegelapan tanpa cahaya. Berlakulah huru-hara yang amat dahsyat. ✐ Tiba-tiba langit yang tebal pecah dengan bunyi yang dahsyat, lalu turunlah malaikat sambil bertasbih kepada Allah SWT. Seluruh makhluk terkejut melihat saiz malaikat yang besar dan suaranya yang menakutkan.
✐ Kemudian matahari muncul semula dengan kepanasan yang berganda. Hingga dirasakan seakan-akan matahari berada sejengkal dari atas kepala mereka. Ulama berkata jika matahari naik di bumi seperti keadaannya naik dihari Kiamat nescaya seluruh bumi terbakar, bukit-bukau hancur dan sungai menjadi kering. Lalu mereka rasai kepanasan dan bermandikan peluh sehingga peluh mereka menjadi lautan. Timbul atau tenggelam mereka bergantung pada amalan masing-masing. Keadaan mereka berlanjutan sehingga 1000 tahun.
✐ Terdapat satu telaga kepunyaan Nabi Muhammad SAW bernama Al-Kausar yang mengandungi air yang hanya dapat diminum oleh orang mukmin sahaja. Orang bukan mukmin akan dihalau oleh malaikat yang menjaganya. Jika diminum airnya tidak akan haus selama-lamanya. Kolam ini berbentuk segi empat tepat sebesar satu bulan perjalanan. Bau air kolam ini lebih harum dari kasturi, warnanya lebih putih dari susu dan rasanya lebih sejuk dari embun. Ia mempunyai saluran yang mengalir dari syurga.
✐ Semua makhluk berada bawah cahaya matahari yang terik kecuali 7 golongan yang mendapat teduhan dari Arasy. Mereka ialah: ⅰ- Pemimpin yang adil. ⅱ- Orang muda yang taat kepada perintah Allah. ⅲ- Lelaki yang terikat hatinya dengan masjid. ⅳ- Dua orang yang bertemu kerana Allah dan berpisah kerana Allah. ⅴ- Lelaki yang diajak oleh wanita berzina, tetapi dia menolak dengan berkata “Aku takut pada Allah”. ⅵ- Lelaki yg bersedekah dengan bersembunyi (tidak diketahui orang ramai). ⅶ- Lelaki yang suka bersendirian mengingati Allah lalu mengalir air matanya kerana takutkan Allah.
✐ Oleh kerana tersangat lama menunggu di padang mahsyar, semua manusia tidak tahu berbuat apa melainkan mereka yang beriman, kemudian mereka terdengar suara “pergilah berjumpa dengan para Nabi”. Maka mereka pun pergi mencari para Nabi. Pertama sekali kumpulan manusia ini berjumpa dengan Nabi Adam tetapi usaha mereka gagal kerana Nabi Adam a.s menyatakan beliau juga ada melakukan kesalahan dengan Allah SWT. Maka kumpulan besar itu kemudiannya berjumpa Nabi Nuh a.s., Nabi Ibrahim a.s., Nabi Musa a.s., Nabi Isa a.s. (semuanya memberikan sebab seperti Nabi Adam a.s.) dan akhirnya mereka berjumpa Rasullullah SAW. Jarak masa antara satu nabi dengan yang lain adalah 1000 tahun perjalanan.
✐ Lalu berdoalah baginda Nabi Muhammad SAW ke hadrat Allah SWT. Lalu diperkenankan doa baginda.
✐ Selepas itu, terdengar bunyi pukulan gendang yang kuat hingga menakutkan hati semua makhluk kerana mereka sangka azab akan turun. Lalu terbelah langit, turunlah arasy Tuhan yang dipikul oleh 8 orang malaikat yang sangat besar (besarnya sejarak perjalanan 20 ribu tahun) sambil bertasbih dengan suara yang amat kuat sehingga ‘Arasy itu tiba dibumi.
✐ ‘Arasy ialah jisim nurani yang amat besar berbentuk kubah (bumbung bulat) yang mempunyai 4 batang tiang yang sentiasa dipikul oleh 4 orang malaikat yang besar dan gagah. Dalam bahasa mudah ia seumpama istana yang mempunyai seribu bilik yang menempatkan jutaan malaikat di dalamnya. Ia dilingkungi embun yang menghijab cahayanya yang sangat kuat.
✐ Kursi iaitu jisim nurani yang terletak di hadapan Arasy yang dipikul oleh 4 orang malaikat yang sangat besar. Saiz kursi lebih kecil dari ‘Arasy umpama cincin ditengah padang . Dalam bahasa mudah ia umpama singgahsana yang terletak dihadapan istana.
✐ Seluruh makhluk pun menundukkan kepala kerana takut. Lalu dimulakan timbangan amal. Ketika itu berterbanganlah kitab amalan masing-masing turun dari bawah Arasy menuju ke leher pemiliknya tanpa silap dan tergantunglah ia sehingga mereka dipanggil untuk dihisab. Kitab amalan ini telah ditulis oleh malaikat Hafazhah / Raqib & ‘Atid / Kiraman Katibin.
✐ Manusia beratur dalam saf mengikut Nabi dan pemimpin masing- masing. Orang kafir & munafik beratur bersama pemimpin mereka yang zalim. Setiap pengikut ada tanda mereka tersendiri untuk dibezakan. ✐ Umat yang pertama kali dihisab adalah umat Nabi Muhammad SAW, dan amalan yang pertama kali dihisab adalah solat. Sedangkan hukum yang pertama kali diputuskan adalah perkara pertumpahan darah. ✐ Apabila tiba giliran seseorang hendak dihisab amalannya, malaikat akan mencabut kitab mereka lalu diserahkan, lalu pemiliknya mengambil dengan tangan kanan bagi orang mukmin dan dengan tangan kiri jika orang bukan mukmin.
✐ Semua makhluk akan dihisab amalan mereka menggunakan satu Neraca Timbangan. Saiznya amat besar, mempunyai satu tiang yang mempunyai lidah dan 2 daun. Daun yang bercahaya untuk menimbang pahala dan yang gelap untuk menimbang dosa.
✐ Acara ini disaksikan oleh Nabi Muhammad SAW dan para imam 4 mazhab untuk menyaksikan pengikut masing-masing dihisab.
✐ Perkara pertama yang diminta ialah Islam. Jika dia bukan Islam, maka seluruh amalan baiknya tidak ditimbang bahkan amalan buruk tetap akan ditimbang. ✐ Ketika dihisab, mulut manusia akan dipateri, tangan akan berkata- kata, kaki akan menjadi saksi. Tiada dolak-dalih dan hujah tipuan. Semua akan di adili oleh Allah Ta’ala dengan Maha Bijaksana. ✐ Setelah amalan ditimbang, mahkamah Mahsyar dibuka kepada orang ramai untuk menuntut hak masing-masing dari makhluk yang sedang dibicara sehinggalah seluruh makhluk berpuas hati dan dibenarkannya menyeberangi titian sirat.
✐ Syafaat Nabi Muhammad SAW di akhirat : ⅰ- Meringankan penderitaan makhluk di Padang Mahsyar dengan mempercepatkan hisab. ⅱ- Memasukkan manusia ke dalam syurga tanpa hisab. ⅲ- Mengeluarkan manusia yang mempunyai iman sebesar zarah dari neraka. (Semua syafaat ini tertakluk kepada keizinan Allah SWT.)
✐ Para nabi dan rasul serta golongan khawas juga diberikan izin oleh Tuhan untuk memberi syafaat kepada para pengikut mereka. Mereka ini berjumlah 70 000. Setiap seorang dari mereka akan mensyafaatkan 70 000 orang yang lain.
✐ Setelah berjaya dihisab, manusia akan mula berjalan menuju syurga melintasi jambatan sirat. Siratul Mustaqim ialah jambatan (titian) yang terbentang dibawahnya neraka. Lebar jambatan ini adalah seperti sehelai rambut yang dibelah tujuh dan ia lebih tajam dari mata pedang. Bagi orang mukmin ia akan dilebarkan dan dimudahkan menyeberanginya. ✐ Fudhail bin Iyadh berkata perjalanan di Sirat memakan masa 15000 tahun. 5000 tahun menaik, 5000 tahun mendatar dan 5000 tahun menurun. Ada makhluk yang melintasinya seperti kilat, seperti angin, menunggang binatang korban dan berjalan kaki. Ada yang tidak dapat melepasinya disebabkan api neraka sentiasa menarik kaki mereka, lalu mereka jatuh ke dalamnya.
✐ Para malaikat berdiri di kanan dan kiri sirat mengawasi setiap makhluk yang lalu. Setiap 1000 orang yang meniti sirat, hanya seorang sahaja yang Berjaya melepasinya. 999 orang akan terjatuh ke dalam neraka. Rujukan: Kitab Aqidatun Najin karangan Syeikh Zainal Abidin Muhammad Al- Fathani. Pustaka Nasional Singapura 2004.
☞ Jika sekiranya kalian ingin mengumpul saham akhirat, sampaikanlah ilmu ini kepada sahabat² yang lain. Sepertimana sabda Rasulullah SAW: ❝ Sampaikanlah pesananku walaupun satu ayat. ❞ Sesungguhnya apabila matinya seseorang anak Adam itu, hanya 3 perkara yang akan dibawanya bersama : ① Sedekah/amal jariahnya. ② Doa anak²nya yang soleh. ③ Ilmu yang bermanfaat yang disampaikannya kepada orang lain. sumber daripada : Amar Sufi

Wednesday, March 23, 2011

Gempa suatu petanda

Gempa Bumi di Jepun.

Gempa Bumi berskala 8.9 dan beberapa series lain yang agak kuat (8.4,8.8) melanda Jepun pagi tadi.
Boleh ikut situasi Gempa di Jepun di sini, Al-Jazeera dan sini BBC BBC2














(disclaimer: Bukan tulisan sendiri tapi sharing, oleh teman yang share, semoga penulis mendapat pahala ganjaran yang banyak atas tulisan yang bagus sekali)

Gempa Perspektif Rasulullah dan Golongan Salafussoleh.

Setidaknya dua kali gempa tercatat dalam riwayat hadits Nabi. Yang pertama di Mekah. Dan kedua di Madinah.

Pertama, Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Tirmidzi, Ibnu Kuzaimah, ad-Daruquthni, dan lainnya dari Utsman bin Affan bahwa dia berkata,

“Apakah kalian tahu Rasulullah pernah berada di atas Gunung Tsabir di Mekah. Bersama beliau; Abu Bakar, Umar dan saya. Tiba-tiba gunung berguncang hingga bebatuannya berjatuhan. Maka Rasulullah menghentakkan kakinya dan berkata: Tenanglah Tsabir! Yang ada di atasmu tidak lain kecuali Nabi, Shiddiq dan dua orang Syahid.”

Kedua, hadits shahih yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim dari Anas bin Malik, dia berkata:

“Nabi naik ke Uhud bersamanya Abu Bakar, Umar dan Utsman. Tiba-tiba gunung berguncang. Maka Nabi menghentakkan kakinya dan berkata: Tenanglah Uhud! Yang ada di atasmu tiada lain kecuali Nabi, Shiddiq dan dua orang syahid.”

Di antara pelajaran besar dalam dua riwayat di atas bahwa ternyata gunung tidak layak berguncang saat ada 4 manusia terbaik ada di atasnya. Nabi harus menghentakkan kaki dan mengeluarkan perintah kepada gunung untuk menghentikan guncangan tersebut.

Di sinilah pelajaran besarnya bagi kita sebagai analisa pertama tentang gempa. Bahwa keberadaan orang-orang shaleh di sebuah masyarakat membuat bumi tidak layak berguncang. Kriteria keshalehan sangat spesifik disebutkan dalam riwayat tersebut. Untuk kita, hanya tinggal dua pilihan mengingat sudah tidak ada lagi nabi. Yaitu: Shiddiq. Kriteria utama Abu Bakar adalah beriman tanpa ada rasa keraguan sedikit pun. Dan Syahid. Mereka yang meninggal fi sabilillah.

Jika manusia dengan dua kriteria itu masih banyak yang hidup di atas bumi, maka bumi tidak layak gempa. Sebaliknya, gempa terjadi manakala bumi telah sepi dari keberadaan orang-orang dengan keimanan tanpa ada kabut keraguan dan orang-orang yang meninggal fi sabilillah.
Dalam riwayat mursal yang disebutkan oleh Ibnu Abid Dun-ya, setelah Rasulullah menenangkan guncangan beliau berkata kepada para shahabat,

“Sesungguhnya Tuhan kalian sedang menegur kalian, maka ambillah pelajaran!”
Gempa di Mata Umar bin Khattab radhiallahu anhu

Gempa juga tercatat pernah terjadi di Masa kekhilafahan Umar, sebagaimana yang disampaikan dalam riwayat Ibnu Abid Dun-ya dalam Manaqib Umar. Madinah sebagai pusat pemerintahan kembali berguncang. Umar menempelkan tangannya ke tanah dan berkata kepada bumi, “Ada apa denganmu?” Dan inilah pernyataan sang pemimpin tertinggi negeri muslim itu kepada masyarakat pasca gempa,

“Wahai masyarakat, tidaklah gempa ini terjadi kecuali karena ada sesuatu yang kalian lakukan. Alangkah cepatnya kalian melakukan dosa. Demi yang jiwaku ada di tangan-Nya, jika terjadi gempa susulan, aku tidak akan mau tinggal bersama kalian selamanya!”

Kembali, generasi terbaik itu mengajarkan ilmu mulia bahwa gempa terjadi karena dosa yang dilakukan oleh masyarakat. Umar dengan tegas menyatakan itu. Lebih tegas lagi saat dia bersumpah bahwa jika terjadi gempa susulan, Umar akan meninggalkan Madinah. Karena itu artinya dosa kembali dikerjakan dan tidak kunjung ditaubati.

Gempa di Mata Ka’ab bin Malik radhiallahu anhu

Shahabat Ka’ab bin Malik mempunyai pendapat yang mirip dengan Umar bin Khattabh. Inilah pernyataan lengkapnya tentang gempa,

“Tidaklah bumi berguncang kecuali karena ada maksiat-maksiat yang dilakukan di atasnya. Bumi gemetar karena takut Rab nya azza wajalla melihatnya.”

Ka’ab menyebut bahwa guncangan bumi adalah bentuk gemetarannya bumi karena takut kepada Allah yang Maha Melihat kemaksiatan dilakukan di atas bumi-Nya.
Gempa di Mata Ummul Mukminin Aisyah radhiallahu anha

Inilah pelajaran yang diberikan oleh guru besar para shahabat dan tabi’in sepeninggal Nabi selama 47 tahun; Aisyah istri Nabi, seperti yang disampaikan oleh Ibnu Qayyim dalam kitabnya al-Jawabul Kafi.

Suatu saat Anas bin Malik bersama seseorang lainnya mendatangi Aisyah. Orang yang bersama Anas itu bertanya kepada Aisyah: Wahai Ummul Mukminin jelaskan kepadaku tentang gempa.

Aisyah menjelaskan,

“Jika mereka telah menghalalkan zina, meminum khamar dan memainkan musik. Allah azza wajalla murka di langit-Nya dan berfirman kepada bumi: guncanglah mereka. Jika mereka taubat dan meninggalkan (dosa), atau jika tidak,
Dia akan menghancurkan mereka.

Orang itu bertanya kembali:
Wahai Ummul Mukminin, apakah itu adzab bagi mereka?

Aisyah menjawab, “Nasehat dan rahmat bagi mukminin. Adzab dan kemurkaan bagi kafirin.”

Anas berkata:
Tidak ada perkataan setelah perkataan Rasul yang paling mendatangkan kegembiraan bagiku melainkan perkataan ini.

Sangat gamblang dan jelas penjelasan Ummul Mukminin Aisyah tentang penyebab spiritual gempa.
Tiga dosa yang semuanya marak di zaman kita ini.
Khusus untuk dosa yang pertama, Aisyah menggunakan kata istabahu yang artinya masyarakat telah menganggap zina itu mubah. Zina tidak hanya dilakukan, tetapi telah dianggap mubah. Dari ucapan, tindakan, kebijakan sebuah masyarakat bisa dibaca bahwa mereka yang telah meremehkan dosa zina, memang layak dihukum dengan gempa.

Inilah Kesimpulannya...

Dari semua pernyataan hamba-hamba terbaik Allah di muka bumi ini tentang gempa, ternyata penyebab spiritual gempa adalah sebagai berikut:

1. Sedikitnya orang-orang shiddiq dan syahid yang tinggal di atas muka bumi

2. Masyarakat telah melegalkan zina

3. Masyarakat telah mengkonsumsi khamar (narkoba)

4. Masyarakat telah memainkan musik

Dan Inilah 4 Solusi dari Khalifah Adil...

Umar bin Abdul Aziz yang memerintah tahun 99 H – 101 H dengan prestasi fantastik dalam memakmurkan masyarakatnya hanya dalam 29 itu memberikan solusi terhadap gempa. Hal ini berawal dari gempa yang terjadi di zaman pemerintahannya. Selepas gempa mengguncang, Umar bin Abdul Aziz segera menulis surat instruksi kepada semua jajaran pejabatnya di seluruh negeri kekuasaannya. Dan inilah instruksinya,

“Gempa ini adalah sesuatu yang Allah azza wajalla gunakan untuk menegur hamba-hamba-Nya.
Saya telah menulis perintah ke seluruh wilayah agar mereka keluar pada hari yang telah ditentukan pada bulan yang telah ditentukan, siapa yang mempunyai sesuatu maka bershadaqahlah karena Allah berfirman,
قَدْ أَفْلَحَ مَنْ تَزَكَّى (14)

وَذَكَرَ اسْمَ رَبِّهِ فَصَلَّى (

14. Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman),

15. dan dia ingat nama Tuhannya, lalu dia shalat. (Qs. Al-A’la: 14-15)

Dan katakanlah sebagaimana Adam berkata,

رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِين

"Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.” (Qs. Al-A’raf: 23)

Dan katakanlah sebagaimana Nuh berkata,

وَإِلَّا تَغْفِرْ لِي وَتَرْحَمْنِي أَكُنْ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Dan sekiranya Engkau tidak memberi ampun kepadaku, dan (tidak) menaruh belas kasihan
kepadaku, niscaya aku akan termasuk orang-orang yang merugi." (Qs. Hud: 47)

Dan katakanlah sebagaimana Yunus berkata,

لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ

“Tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim." (Qs. Al-Anbiya’: 87)

Wallahu a’lam
Komen: Mari sama-sama beristighfar dan mohon ampun pada-Nya kerana jelas bencana yang menimpa kita adalah akibat perbuatan tangan kita sendiri. Mari sama-sama berazam untuk berubah dan bertaubat pada-Nya. Siapa yang Allah beri hidayah, tiada siapa dapat ambil hidayah itu daripadanya, siapa yang Allah sesatkan, tiada siapa yang mampu membantunya.