Sunday, May 15, 2011

التضرع إلى الله




Pengharapan, penyerahan sepenuh jiwa kepada tuhan yang menciptakan hati ini,


At-tadarru'..

10 huruf yang dieja tidak sama maknanya yang meliputi seluruh kehidupan manusia,


Bayangkan kita tersesat di pertengahan laut, berpaut hanya pada sebatang kayu untuk menampung diri,Yang dapat dilihat hanya air laut yang terbentang luas,Berbumbungkan langit seluas mata memandang. Pada ketika itu, jantung pasti tidak henti2 berdengup dan hati hanya menyebut YA ROB...YA ROB..YA ROB.. memohon keselamatan , pelindungan dam berharap pasti ada yang akan membantu diri ini..

INI lah yang dinamakan At-Tadarru'.


Sungguh halus perasaan tadarru' itu,

Adakah kita hanya perlu TAdarru' apabila ditimpa musibah sahaja?..


Semoga kita menjadi hamba yang setiap detik degupan jantung hanya bertawakal, memohon perlindungan, sayang dan cinta pada tuhan PEncipta Seluruh Isi di dalam dunia ini.Ameeeen YA Rob

dipetik dari,

حتى يغيروا ما بانفسهم

(عمرو خالد)

_________________________

TEringat pula akan cerita beberapa tahun yang lepas, sewaktu aku dan keluargaku sedang ditarbiyah dengan Penciptaku yang maha pengasih dan penyayang.

Sedar sahaja aku daripada pengsan, aku melihat abah, berkejar berlari memohon pertolongan, Aku hanya terdiam terbaring di atas rumput hijau sambil mengalirkan air mata seakan tidak percaya akan apa yang terjadi dihadapan mataku ini.

Abangku dari jauh melihatku terpaku, menahan kesakitan,

Ya ALLAH pada ketika itu hanya kepadamu tempatku memohon agar keajaipan akan berlaku.

Sebak hatiku melihat abah berlari seperti tidak keruan , memohon pertolongan, kemudian kembali melihat kami, mulutnya tidak henti Menyebut nama-MU YA ALLAH,

Air mata yang mengalir, air pengharapan pada-MU YA ALLAH.

Ummi duduk sambil memegang adik2ku, terdiam seribu bicara..

YA ALLAH Lindungilah Keluargaku,BErkati dan REdhoi Kami Ya ALLAH.


Terima kasih .

A little of Ibtisam.

______________________________

Layakkah aku menjadi umpama sebiji benih yang mampu menanggung sebatang pohon gagah di kemudian hari? Bagaimana upaya benih kecil yang miskin menghasilkan kejayaan gilang gemilang itu?

Terlintas pesanan dahulu, kalau aku melihat secara keseluruhan ladang teh yang menghijau luas saujana mata memandang, nescaya aku akan lemah dan tidak mampu untuk menghabiskan tuaian. Sepatutnya aku terus memotong dan memotong teh yang ada di depanku, sedikit demi sedikit, lama-lama akan habis keseluruhan ladang teh itu. Aku tidak perlu menakutkan diri dengan perkara hadapan yang tidak aku tahu. Aku pasrah, aku berserah.

Kata-kata sahabatku yang kini sedang berjuang di bumi Sahara Sudan..^^

(Al-Bazrah)




note 1: الجواب الرقيق, يسكت الغضب

No comments:

Post a Comment

suaramu amat ku hargai