Friday, July 22, 2011

Antara "aku" dan "diri"


Diri,
Bila hati terasa sepi,
Itu tanda aku harus memuhasabahkan diri,
Mengimbas kembali saat aku tiba disini,
Bumi urduni yang aku kasihi,
Mengajar aku mengharungi duniawi,
Dunia yang penuh onak dan duri.

Diri,
Harus dikau ketahui hidupmu ini singkat sekali,
Ibu, ayah keluarga dan rakan hanya peneman setakat disini,
Bila engkau telah pergi,
Mereka hanya mampu bersedih hati,
Tinggallah engkau disana berseorang diri,
Izinkan aku bertanya diri,
Sudahkan diri bersedia untuk menghadapi,
Buat bekalan disana nanti.

Diri
Kini engkau masih tersenyum berdiri,
Menyangkakan perjalanan masih jauh untuk dihadapi,
Maka engkau pun terus dan terus bergembira meriangkan hati,
Tanpa menyedari akibatnya nanti,


Wahai diri yang daku kasihi ,

Janganlah dikau terus begini,
Terus bahagia mengalpakan diri,
Membiarkan nagsu merajai.

Diri,
Bukankah dulu engkau sudah berjanji,
Pada tuhan yang Maha Mengetahui,
Untuk hidup diatas bumi ini,
Menegakkan syariat islami,
memakmurkan bumi .

Wahai diri ,
Ayuh kita kembali membuka hati,
menginsafi diri,
mendambakan redho illahi,
Agar tuhan terus memberkati
Diri ini yang kecil sekali.

Kerana aku seorang " diri "

~Jumaat~
22-o7-11

Monday, July 18, 2011

Perjalananku

~berkelah di sungai nil~

bismillahirahmanirrahim...

Wahai bumi sahara..
Kini aku telah pergi meninggalkan mu..
Hanya kesan langkah-langkah tapak ku masih tertinggal..
Sungguh ku harap agar ia tidak akan pudar untuk selamanya....


Wahai bumi sahara..
Sungguh banyak aku pelajari dari mu..
Dari debu-debu kecil yang berterbangan di awangan..
Dari keperitan panas yang memedihkan..
Dari kedinginan angin yang menyejukkan..
Dari ketenangan sungai nil yang mendamaikan....
Ku berharap dikau mengerti akan rasa hatiku ini..

Betapa indahnya pabila ku imbas kembali memori kita bersama..

Wahai BUMI SAHARA yang ku rindui..
sudan bumi sahara


Al-alifat
9-11-2009
Maktabah jamiah urduniah..

Sunday, July 17, 2011

6 - 1= 0

Bismillahirrhamanirrahim


Sifir dan kira-kira dalam Rukun Iman adalah pelik. Andai kita sebelum ini telah diajar bahawa 6 – 1=5, namun dalam sistem matematik Rukun Iman, 6 – 1 = 0.

Ya. enam, tolak satu, adalah kosong.

Menjadi seorang muslim beriman tidak memberikan kita kelonggaran untuk menolak salah satu dari 6 rukun iman yang ada.


  • Beriman kepada Allah

  • Beriman Kepada Malaikat

  • Beriman Kepada Rasul

  • Beriman Kepada Kitab

  • Beriman kepada hari kiamat

  • Beriman kepada Qadha dan Qadar

Andai kita tolak salah satu daripadanya, maka gugurlah kesemuanya; menjadi kosong dan tak bererti. 6 – 1 =0.

betulkan?
^_^

~Bicara Qalbu~
__________________________________________________________

Taman Idaman





Rasulullah S.A.W. bersabda: "Apabila kamu melalui taman-taman syurga, minumlah sehingga puas.

"Para sahabat bertanya:” Ya Rasulullah, apakah yang dimaksudkan dengan taman-taman

syurga itu?Nabi menjawab : "Majlis-majlis ilmu".

(Hadith Riwayat At-Tabrani

_______________________________________________________


note1: lagi imtihan nak dekat lagi tu nak post kat blog..aishh, doakan diriku ini yee..^^,

note2: dah tukar wajah..tadi jalan2 kat blog..pastu nampak template y cantik..pastu kopi..hik2

Tuesday, July 12, 2011

Siapa dengan kamu?

Ujian atau dugaan yang datang adalah dari Allah, sama ada ujian itu sebagai 'kifarah' dosa yang telah kita lakukan atau untuk mengangkat darjat kita di sisi-Nya.

Allah juga tidak menduga hamba-hamba-Nya tanpa mengambil kira kesanggupannya atau keupayaan mereka untuk menghadapinya, ujian dan dugaan yang diturunkan Allah kepada hambanya adalah seiring dengan keupayaan individu itu untuk menyelesaikan masalahnya.

Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah Al-Baqarah: 286 yang bermaksud,

"Allah tidak membebankan seseorang melainkan dengan kesanggupannya".

Oleh itu sekiranya kita berhadapan dengan masalah, cubalah bawa bertenang, bersabar dan sematkan di dalam minda bahawa kita sedang diuji oleh Allah, orang yang melepasi ujian itu adalah orang yang berjaya dan mendapat kedudukan yang mulia di sisi Allah.

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan Syurga untuk mereka".

(At-Taubah: 111)

CARA MENGATASI MASALAH

1. Sandarkan Harapan Pada Allah

Setiap ujian yang datang sebenarnya mempunyai banyak hikmah di sebaliknya. Yakinlah bahawa setiap kesusahan yang kita tempuhi pasti akan diganti dengan kesenangan. Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah Al-Nasyrah ayat 1 hingga 8 yang antara lain maksudnya "...Sesungguhnya selepas kesulitan itu pasti ada kemudahan..."

"Cukuplah Allah bagiku. Tidak ada Tuhan selain dari-Nya. Hanya kepada-Nya aku bertawakal."

(At-Taubah: 129)

2. Minta Pertolongan Dari Allah

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan yang sabar dan dengan mengerjakan solat; dan sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk."

(Al-Baqarah: 45)

3. Jangan Sedih dan Kecewa

"Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang yang beriman."

(Al-Imran:139)

Yakinlah dengan janji Allah itu dan jangan cepat putus asa dengan masalah yang dihadapi sebaliknya tingkatkan usaha dan kuatkan semangat untuk mengatasinya, lihat maksud firman Allah di bawah:

"...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kafir".

(Yusuf : 12)

4. Luahkan masalah tersebut pada teman-teman yang dipercayai, walaupun dia mungkin tidak dapat membantu, tetapi sekurang-kurangnya ia dapat meringankan beban yang kamu tanggung.

5. Bandingkan masalah kita dengan masalah orang lain, mungkin masalah orang lebih besar dari masalah kita, perkara ini juga boleh membuatkan kita lebih tenang ketika menyelesaikan masalah.

Ujian yang datang juga tandanya Allah sayangkan kita. Jadi ambillah masa untuk menilai diri dan meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dalam apa jua yang kita lakukan. Lakukanlah untuk mencari redha Allah.

Fikir dengan positif bahawa setiap dugaan datang dari Allah dan pasti ada hikmah yang tersendiri.

- "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."

(Al-Baqarah: 216)

Sumber Text: SYAHRILKADIR


Terima kasih tuan penulis ..
^___^
Al-alifat

____________________________

note : menghitung hari untuk pulang...

Ujian itu tanda ALLAH sayang kita


Ujian itu tanda ALLAH sayang kita

Baru pulang melawat mereka...
Sebak pon ada..kesian adik laila demam campak..
Semoga terus kuat n gagah, Innallahama'ana..
Klo berkesempatan..nanti kami masakkan ikan bakar yee..

~kakak bayt Ibtisam~
Disebalik kepayahan disitulah ada kekuatan
_________________________________________________________

Waktu terus berjalan tanpa menoleh kebelakang ,
berlari dan terus berlari tanpa henti ..





MIMPI YANG INDAH

Telah ku lalui jalan berduri
Sejuta harapan terus ku pertahankan
Bukan mudah menggapai bintang
Bersilih dugaan mendatang

Di sebalik kepayahan
Di situlah kekuatan
Tekad hati azimat di perjalanan
Mengejar impian
Pabila laluan seakan sukar
Bagai tak terdaya untuk terus bertahan
Namun kasihMu menyedarkan
Aku tak pernah sendirian

Di sebalik kepayahan
Di situlah kekuatan
Tekad hati azimat di perjalanan
TInggi langit mimpi ini
Tak ku ragu untuk membuktikan
Indah bintang yang terang bukan khayalan
Tetapi kenyataan
Akan kau saksikan kesulitan ini
pasti berganti kebahagiaan
Telah pun kau dengar kisahku ini
Pernahkah cuba kau mengerti


~Kuatkan semula semangat~

___________________________________________________

Dalam mimpi itu aku berlari...
mengharapkan pertolongan dari ILLAHI,
YA RAHMAN, YA RAHIM..

Meniti dipertengahan jalan ..
Melihat ke kiri dan kanan..
Semoga Terus kuat menghadapai dugaan..

Terus berlari tanpa henti..
walau sedetik aku tidak berani untuk menoleh ...
Kupegang tangan bersama melaui jalan yang tidak kutahu arahnya.

Ya Rab redhoMu amat hambamu ini dambakan..

~Sahabat~

____________________________________________________


Makin menarik hari-hariku dalam kelas tafsir..
Dr sulaiman duqur...
Syukran jazilan
^__^

(surah an-naba')

_______________________________________________

nasihat untuk diriku..


Al-alifat
musafir urdun.

Tuesday, July 5, 2011

Samudera Bahagia



Hari itu, seorang gadis bertanya pada gurunya

“Wahai guruku...bahagia itu apa menurutmu?”

“Adakah seronok itu tandanya bahagia, sedang duka itu tandanya sengsara?” Gadis itu bertanya lagi.

Gurunya lantas menjawab.

“Ya Binti....tanyalah pada hatimu...”

Gadis itu lebih penasaran.

“ Bahagia itu ada pada hati yang lapang wahai anakku” Guru itu meneruskan bicara.

“Hati yang lapang itu pula umpama air lautan yang luas, sedang hati yang sempit umpama air di dalam segelas balang”

“Cuba direnungkan nak...”

“Andai setitis najis dimasukkan ke dalam segelas balang yang menakung air itu, apa akan terjadi?” Giliran guru itu bertanya.

Oh, pastinya air di dalam balang itu juga akan bertukar menjadi najis” Jawab gadis itu. “Nah anakku...benar katamu, sedang setitis najis tadi tidak akan sedikit pun mempengaruhi air samudera lautan yang luas” “ Anakanda…begitulah bahagia yang kau cari. Bahagia itu ada pada hati yang luas. Sedikit masalah tidak akan membuat hatimu jadi gundah ..Sedang hati yang sempit tempat menyimpan penyakit. Secebis masalah yang menimpanya sudah cukup membuatkan fikirannya terbeban. Jiwa dan akalnya bisa jadi tak keruan.”

“Lapangkan hatimu ya binti...nescaya disana akan kau temui bahagia”

Gadis itu mengangguk–angguk. Matanya bercahaya.

“ Apabila hati menjadi lapang, suka dan duka tetap akan membahagiakanmu kerna kedua-dua itu datangnya dari Tuhan-Mu”

Guru itu akhirnya merangkul bahu anak muridnya dan berkata.

“ Anakku.. Masukkan yang besar-besar di dalam hatimu supaya ia bisa luas dan lapang”

“ Apakah yang besar itu wahai guruku yang mulia?”

Guru itu tersenyum sambil menjawab:


“MASUKKAN ALLAH KE DALAM HATIMU.”



al-haqeerah,
ummulbarakah.

---------------------------
Just look into your HEART, ALLAH is there for you.
11.45 p.m

Monday, July 4, 2011

Kerana redhaNya yang kita cari



Aku melihat mereka
penuh cinta
penuh rasa
penuh selautan kasih yang tak dapat dimengertikan
pada wajah-wajah mereka
ku tatapi makna pada erti sebuah jiwa
jiwa yang mahu ‘hidup’ kembali
jiwa mahu bangkit kembali
jiwa yang mahu berlari kembali.

Dan kami menatapi mega merah
di balik mendungan awan


indah

tenang

damai


setenang air yang berkocak dek angin yang bersepoi bahasa meniupnya.

Begitulah juga damainya pertemuan kita
bersaksikan mega merah di angkasa
tatapan awanan langit yang menggugahkan

di sebalik pertemuan inilah
aku saksikan sebuah ikatan janji
pada simpulan hati yang sama

hanya kerana rasa hati kita adalah satu
hanya kerana matlamat kita adalah satu.

Hanya kerana redhaNya yang kita cari

walau awalnya berdaki dan sukar
namun di hujung jalan itulah adanya sebuah cahaya

pada kilauan cahayaNya

inilah permulaan kepada episod yang panjang.

dan aku menatapi wajahmu di bawah langit biru itu.
Dengan senyuman yang indah di wajahku…


Walaupun engkau tidak tahu..

Dari jauh aku melihatmu dan akan terus bersamamu..



Muharikah.



-------------------------------------------------------


A little of ibtisam,

BERSIHkan hati aqal dan diri

^___^