Tuesday, December 31, 2013

Engkau hanya perlu tahu


Bismillah..

bagi yang rindu,
engkau hanya perlu tahu,
aku di sini masih tidak henti
mendoakanmu
untuk suatu saat bisa ketemu.

bagi yang jatuh,
engkau hanya perlu tahu,
aku di sini masih tidak jemu
mendoakanmu
untuk bangun dan berlari laju.

bagi yang sinis,
engkau hanya perlu tahu,
aku di sini masih tersenyum
mendoakanmu
untuk nanti kita bisa bersatu.

dunia tidak selalu merah jambu di luar sana,
tapi aku masih menikmati tiap saat bersama.
aku kemari untuk bertanya khabar atau  ada yang terlupa untuk hak-hak yang tak sempat tertunaikan.

oh sebelum terlupa,
bagaimana tilawahmu hari ini?

senyum. aku senang berada di dunia luar sana, dikelilingi akhawat dan mad'u yang selalu mengajar untuk aku ngerti bahawa dakwah itu tidak pernah mudah. Namun Allah akan memudahkan dengan cara yang paling Dia redha. Kita tidak pernah jangka pertolongan yang bagaimana Allah akan hantarkan, walau dengan cara paling luar logik alam sekalipun, namun ketika Allah berkata Kun maka jadilah. Sangat banyak kiranya mahu dikongsikan. Nanti andai bisa ketemu, satu satu aku ceritakan ya? InshaAllah.

dan dunia dakwah sebenar ini, selalu menemukan aku dengan tarbiyyah yang tidak putus-putus. Kamu harus belajar untuk banyak mendengar dari bercakap. Banyak memberi dari menerima. Banyak membaca dari menulis (hihi). Banyak .... Iya, langsung semuanya memang untuk dakwah ilallah kan?

jangan jemu membersihkan hati. kerana justru kebersihan hati itu lah yang akan menguatkan ikatan sesama kita. Tidak perlu jadi orang yang paling hebat di kalangan kamu, cukuplah menjadi orang yang paling ikhlas hatinya dalam ukhuwwah dan dakwah.

doakan,
nanti Allah izin, kita bisa ketemu.

Aamiin.


- Ukhti Syafiqah -


Perbezaan negara tidak memisahkan kita
:)

Salah satu impianku,
Dapat menjejakkan hati di Bumi Tarbiyah "Tomato",
In sya Allah.

- Al-alifat -

Monday, December 23, 2013

Ukhti Czech

Sharing-maring bersama mereka,
Sangat terkesan dengan kata-kata seorang Ukhti ini.

Antunna,
walaupun jasad kita baru bertemu pada saat ini,
sebenarnya Ruh dan Jiwa kita dah lama bertaut dan bersatu.

Kerana,

Di jalan Dakwah kita berUkhuwah.


Selamat menjelajahi bumi para Sahabat ini aka bumi Salahuddin moga dikurniakan hati yang sentiasa berusaha mencari Ibrah.

-Semalam sepagi bersama di RI Itqan -


- Al-alifat -

Tuesday, December 10, 2013

Berjanjilah pada diri sendiri

“Dan Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka katakanlah sesungguhnya Aku dekat. Aku mengabulkan doa orang yang memohon apabila ia memohon kepadaKu. Maka hendaklah mereka memenuhi (panggilan/perintah)Ku, dan beriman kepadaKu agar mereka mendapat petunjuk (bimbingan)”. (Al-Baqarah: 186)


Berjanjilah pada diri sendiri, dan jangan mungkiri lagi.



Teruslah berjalan tanpa henti, jangan mengalah sebelum masa.

Sunday, November 24, 2013

Baby khalifah

Assalamualaikum,

Terserlah kebulatan dan kebambaman

Alhamdulillah,
Baby Along dan kak ina selamat dilahirkan kedunia,
Semoga menjadi Mujahid, pembina Ummah,
Rijal harapan Agama,
Anak yang berbakti kepada ibu dan bapa.

Ameen.


Note : perasaan kali pertama menjadi "ibuteh" , happynya , Alhamdulillah, SubhanAllah

 - Makcik al-alifat -


Sunday, November 10, 2013

Langit itu

Pagi-pagi subuh,
Naik atas bumbung rumah.

Cantik,
Bintang begemerlapan,
Suasana gelap yang mendamaikan,
Angin bayu yang membelai.

Manusia,
Fitrahkan,
Mesti suka benda yang cantik,
Yang sempurna,
Yang tenang,
Hakikatnya kita tak akan pernah sempurna.
Kecuali Pencipta kita,
Allah Rabbula'lamin.

Bila berdoa pada Allah,
Selalu mengharapkan Allah bagi yang Terbaik.
Kadang-kadang apa yang kita nampak buruk,
Sebenarnya yang paling cantik Allah hadiahkan untuk kita,
Cuma kita kena belajar satu benda je,

(  Apa ? )

Bersyukur :)

Cuba tenung  kearah langit ,
Cantikkan,
Bersyukurlah,
Jika tida kerana nikmat penglihatan yang dikurnikan ini,
Kita tak tahu pun cantiknya bintang,
Terangnya bulan.

( Jika kamu bersyukur , akan-Ku tambahkan nikmat kepada kamu )

Pasti kan kurindui~



Monday, November 4, 2013

“Tidaklah engkau meninggalkan sesuatu kerana Allah kecuali Allah akan mengganti bagimu sesuatu yang lebih baik daripada apa yang engkau tinggalkan.” (HR Abu Qatadah)


Saturday, October 26, 2013

The Da'ie Life cycle

Assalamualaikum,

Alhamdulillah, bersyukur pada Allah Rabbul'alamin kita masih diberi nikmat keimanan dan kehidupan,
Selawat dan salam kepada Rasulullah nabi penyuluh ummat.

( masa berlari pantas )

Teori kata Daie itu kena jadi multi-tasking,
Diri kata, kalau tak berusaha macam mana nak berjaya.
Nafsu kata, tak penat ke ? .

Kita aka Saya,
Hamba,
Daie,
Mutarobbi,
Murobbi,
Anak,
Penuntut Ilmu,
Anak murid,
Kakak,
Adik,
Sahabat,
Kawan,
Jiran,
Dll.

Ni baru tangga Individu Muslim, selepas ini Baitul Al-muslim, Masyarakat muslim dan seterusnya...
Akan tetapi tangga inilah proses yang paling penting,
Mana mungkin kita boleh mencapai Ustaziyatul Alam yang hebat dan Gah jika tangga Individu Muslim itu rapuh dan goyah.

Kita sedang membina angka satu bukan kosong.


 “….sesungguhnya umat yang berjuang amat berhajat kepada pembinaan jiwa dan pengukuhan akhlak dan mencorak generasinya dengan akhlak rajulah (ketokohan) sehingga mereka teguh pendirian dalam menghadapi segala rintangan dan berupaya mengatasinya dari segala kepayahan. Sesungguhnya seorang rajul (tokoh) adalah rahsia hidup umat dan sumber kebangunannya,dan sejarah umat-umat terdahulu adalah sejarah yang melahirkan rijal yang pintar dan kuat jiwa dan kemahuannya. Bahawa kekuatan satu-satu umat atau kelemahannya dinilai kepada kesungguhan dan keseriusan dalam memproduk (menghasilkan) rijal yang melengkapi syarat-syarat kerajulan yang sahihah (betul)” – Imam Al-Bana ( risalah adakah kita kaum yang bekerja )


Fikir-fikirkan dan Muhasabah,

:)

___________________________________________________________



( Kita mampu mengubahnya, in sya Allah )


Teringat pesan seorang Ukhti, suatu ketika dahulu saat diri ini baru mula bertatih-tahih mengenal Dakwah dan Tarbiyah.

" Ukhti, waktu sekarang nilah ukhti kena berlari laju, berusaha sehabis baik membina IM, jangan mengharapkan selepas BerBM baru nak bina dan melaju, waktu itu tanggungjawab kita semakin bertambah, jika kita tak didik diri kita dari awal, takut-takut terfutur. "

Peluh,
Wondering pun ada ? , dahsyat sangat ke fasa ini dan fasa-fasa seterusnya,
Seorang Akh ada berkata,

"Ana tak percaya antum semua akan thabat dan istiqamah dalam jalan DnT, selepas antum lalu semua 4 fasa hidup ni.."

Fasa 1,
Back for Good.

Fasa ke-2.
Bila kita bekerja.

Fasa ke-3
Bila kita berumah tangga.

Fasa ke-4,
Bila kita beranak-pinak nanti.

"kalau kesemua fasa2 ni, antum (kita) masih thabat dengan DnT.. baru boleh kata antum (kita) Istiqamah dengan jalan DnT."

Fasa ke-5,
kakak murobbiku tambah,
Bila kita bertemu dengan Allah nanti.

Okey,
Nampaklah disini, tapisan-tapisan Allah,
Allah sedang memilih siapakah diantara hamba-hambanya yang bersungguh-sungguh berlari mengejar untuk mencapai RedhoNya,
Berusaha mencontohi Rasulullah dan para sahabat yang meletakkan DnT sebagai priority pertama hidup mereka tanpa meninggalkan tanggungjawab mereka yang lain.

Menjadi pemimpin, peminpin yang ehsan kepada rakyatnya,
Mereka menjadi anak, anak yang ehsan kepada kedua ibubapa mereka,
Menjadi suami, suami yang ehsan kepada isterinya,
Menjadi ahli keluarga, ahli keluarga yang ehsan pada keluarganya.
Menjadi sahabat, sahabat yang ehsan pada sahabatnya,
Menjadi A'meelin, a'meelin yang ehsan pada amalnya,
Dan lain-lain lagi tanggungjawab manusia.

Hakikatnyam Tarbiyah mengajar kita menjadi manusia yang seimbang dan bijak membahagikan tiga aspek penting di dalam kehidupan iaitu doruriyat, hajiat dan tahsiniat.

Kita tetap juga manusia, bukanlah dijadikan fitrahnya seperti malaikat, kadang-kadang kita kalah juga dengan diri sendiri,

No problemlah !,

Setiap mujahadah kita untuk kembali membina IM dan menggapai Redho Allah pasti ada imbalannya.

Yang penting Usaha.

Kan,
:)

( hanya mampu tersenyum )

Tiba-tiba, teringat,
Seorang adik bertanya padaku,
Akak, akak pon main game Talking Gina ( sambil membelek-belek telefonku )
Sambil tersenyum aku menjawab, Eh akak ni manusia ke awak rasa?
Akak!, hehehehe.

____________________________________________

Fasa 1 dan seterusnya, semakin menghampiri,
Ya Muqallibal qulub Thabit qulubana a'la dinik wa a'la thoa'tiq.

- Al-Alifat -


Monday, October 21, 2013

Alahamdulillah,

Tumpang gembira untuk Ukhti Azeelah dan Ukti Muna,
Antuma dah jadi Ibu,
Dua-dua baby Boy,
Semoga Allah memimpin dan memandu antuma menjadi Ibu harapan Ummah,
Seorang bakal Salahuddin Al-ayubi the Junior,
Seorang lagi bakal Sultan Muhammad Al-fateh the Junior.

okey.

(Flashback)

Part 1,
Umme, ana dah tak larat dah nie,
Muntah-muntah , tak selera makan,
Balik rumah kejap lagi nak masak, tapi bila bau makanan yang dimasak rasa nak pitam.

Okey-okey, kalau macam tu ana tolong masakkan,
Anti nak makan apa ?,
Haaa, nasi lemak.
Wah bila tang org lain tolong masakkan , hilang pula semua pening-pening.
 ^_^

Part 2,
Apa harapan anti lagi beberapa bulan nak jadi Ibu ni ,
Ana berharap dia menjadi  Mujahid harapan Ummah,
Ikur DnT...hehe
Owhh, antilah Murobbi dia.
Tak nak, ana nak hantar kat anti.
Wah2, boleh2 tunggu dan nanti apa yang akan ana lakukan,
Terima jelah ehh :p,

Kenangan akan terus menjadi kenangan,
Semoga Allah menguatkan tali ukhuwah ini,
Selamat menjadi "IBU"

- Al-Alifat-

Sunday, October 20, 2013

Ish malulah !

Assalamualaikum,

Alhamdulillah, bersyukur pada Allah Rabbul'alamin kita masih diberi nikmat keimanan dan kehidupan,
Selawat dan salam kepada Rasulullah nabi penyuluh ummat.

Cuti Aidil Adha,
Seminggu yang sangat bermakna,
Terima kasih Ya Allah, memberiku kesempatan ini.

Semalam baru sampai Amman ,
Perjalanan merentas Sahara,
Mencabar, pening, loya semua ada,
Naik bas tapi rasa macam naik kuda,
In sya Allah ada kemanisan disebaliknya.

Dan yang paling manis  dapat berjumpa dengan akhawat-akhawat disana,
Mantap deh, bakal-bakal ulama tu.
Seorang nak jadi pakar hadith, lagi seorang pakar feqh wanita, lagi seorang pakar perundangan islam,
Uishh, meremang bulu roma pabila berhadapan dengan mereka.
Aku pula, pakar apa ni ?.

Dalam perjalanan, ada seorang ukhti cool ni berkongsi denganku,
Um, pengakhiran yang baik itu bermula dari permulaan yang baik,
So,pasang dan betulkan niat kerana apa? kalau masih lagi ada kekotoran-kekotoran maksiat,
basuh dengan sabun istighfar.

Hadaf kita, agar Islam ini menjadi rujukan pada alam,
Jadi kita kena berusaha menjadi dan melahirkan rijal-rijal Badar,
Mana mungkin si Rijal Badar ini lembik, mudah mengalah dan masih lagi bermandi-manda dengan noda-noda Jahiliyyah.
Ishh, malulah dengan para sahabat.

Tersentap kot >.<

Adha, satu pengorbanan untuk kebahagian abadi ,
In sya Allah, Jom pasang niat sama-sama,
Eh, amal sekali ye,
Kita menderu bersama.

"Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh, maka akanku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda. Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah.." -HAB-

* fatrah mendebarkan semakin menghampiri ( imtihan ), Rabbi yassir ya Rab.

-  Al-Alifat -


Tuesday, October 15, 2013

Pengorbanan mengejar cita

Alhamdulillah,

Tarik nafas sekejap...

In sya Allah akan bermusafir,
Semoga Allah Berkati ,
Berdebar , semoga Allah beri Kekuatan.

Padang sahara , semoga dikau menjadi saksi,

Tanya pada diri sendiri ?,

Ikhlas, pengorbanan , amal,
Kena berlari mengenjar cita bukan menunggu mengharap domba.

-----------------------------------------

Tanggunggjawab,

Kita Manusia + Daie,
Mereka ada hak keatas kita , dan kita ada hak keatas mereka,
Hidup bukan untuk Seorang,
Kadang-kadang rasa bumi stop sekejap, saya tak sempat nak kejar,
Tapi Allah tegur di dalam Al-Quran  Wal-Asr !.

Ihsabik Nafsik, ya Ukhti.

" Ya Rabb, bring my focus back, faghfirli, "

Adha, "Sesungguhnya yang sampai kepada Allah ,bukan darah dan daging korban itu, tetapi (taqwa)"

Sahabat bertanya pada Rasulullah wahai Rasulullah Taqwa itu dimana ?, dan Rasulullah menjawab,
النبي صلى الله عليه وسلم قال : التقوى ها هنا ، وأشار إلى صدره .

Taqwa itu Dihati (iman), Berusahalah !
Jatuh bagun, jatuh lagi bagun dan terus bangun,

Bekalan seorang daie

- Al-Alifat -

Wednesday, October 9, 2013

"mencari"

Sejuk,

Dia juga makhluk Allah yang sedang beribadah kepada-Nya,
Maka kuatlah bertahan,
Gagahkan qudratmu terutama di pagi hari mengharungi rintangan "sejuk",
Kerna kini Allah sedang melihat dan mencari siapakah hambanya yang bersungguh-sunguh ,
Berlari menggapai Redho-Nya.


Salam Zulhijjah.

- Al-Alifat -

Tuesday, October 1, 2013

"... we grow to maturity not by doing what we like, but by doing what we should..."

Sunday, September 29, 2013

Ceritera Hasan Al-banna the Junior

( ni hasan anak pakcik Husni yang baru berumur 13 tahun, jangan tersilap ^_^ )

Semalam....

Kak Umme : Hasan , nanti bila besar hasan nak jadi apa.

Hasan : hasan nak jadi Ulama' Kak Umme.

Kak Umme : Wah hasan!  kak Umme salutelah kat hasan.

Hasan : Tapi hasan nak jadi lebih sikit je dr Dr. Yusuf Al-Qordhawi. Kak umme,  hasan nak jadi ulama' dalam masa y sama mahir dalam bidang media ( IT) juga, kak Umme rasa hasan kena belajar feqh dulu ke atau media(IT).

Kak Umme : Ye ke hasan, Bravo2 a'laika, kak Umme rasa hasan belajar Feqh dulu then baru sambung media, so nanti hasan boleh mengfikrahkan bidang media (IT) tu dengan kefahaman islam dan feqh yang hasan dah belajar sebelum itu. Okey tak?.

Hasan : Okey2, kalau camtu hasan belajar Feqh dulu lah ehh kat Jordan.

Kak Umme : Bagus-bagus, Hasan .. kenapa hasan nak mahir dalam bidang media (IT)?.

Hasan : Heheh, hasan nak cipta satu virus yang boleh merosakkan semua sistem oranng Israel dan Kuffar.

Kak Umme : Speechless @_@ ( dalam hati syabas pakcik Husni dan makcik Melor)

Bekalan si pengembara

Alhamdulillah. minggu lepas "berblogwalking", sehinggalah sampai ke sebuah blog ini namanya zaiedun saerin ) bekalan si pengembara, Blog Sheikh Hamid. Rasa sangat zuuq dan terisi .

So ana sahaja-sahaja lahterjemah, bolehlah share dengan orang lain, kerana pesanan ini untuk kita semua.

Semoga bermanfaat.

 الربانية أولاً


بقلم الأستاذ عوض القهوجي رحمه الله 

Roh Rabbaniyyah …. Bekalan kita dan panduan kita


أيها الإخوان المسلمون: ينبغي أن تكون الربانية في قمة أولوياتكم وأن تعملوا جاهدين على تحقيقها بكل ما أوتيتم من قوة وجهد، فحققوا صفات أولياء الله يكلأكم بكنفه ويشملكم بحفظه(فَاللَّهُ خَيْرٌ حَافِظًا وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ) ولا يجعل للشيطان عليكم سبيلاً { إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ } [ الإسراء : 65] هذا ما نريده وما نسعى إليه وهذا واجب كل فرد على حدته في إطار مسؤوليته الفردية ليبذل أقصى جهده في تحقيق

موجبات الربانية و العبودية.


Wahai saudara seislamku sekalian : Hendaklah kamu menjadikan Rabbaniyyah   ( hubungan keterikatan kita dengan Allah ) “priority” utama kamu, dan berusahalah untuk mencapai keterikatan sebaik mungkin,  dan yakinlah Allah akan sentiasa bersamamu dan menjagamu ( apabila kita sentiasa menjaga Allah ) .Inilah yang kami mahukan daripada setiap antara kamu ( wahai para D’uat ) iaitu memastikan diri kita sentiasa dipenuhi dan dibekali dengan bekalan Rabbaniyah dan U’budiyyah kepada Allah Azzawajalla ( sebagai bekalan utama untuk kita berjuang dipentas dunia ini ).


واجبات
أيها الإخوان المسلمون : عليكم بإحياء الإيمان داخل نفوسكم، فالإيمان هو المؤدي لكل ما ينشده الفرد في الدنيا والآخرة، ووسائل تجديد الإيمان وتمكينه في النفس كثيرةٌ ومتعدِّدة، وأهمها إحسان الصلة بالله بإقامة الفرائض والإكثار من الطاعات والأعمال الصالحات.


Wahai saudara seislamku sekalian : Hendaklah kamu menghidupkan roh keimanan di dalam jiwa kamu, maka keimanan itulah yang menjadi pendorong bagi setiap apa yang kita lakukan  samada untuk dunia mahupun akhirat. Dan ketahuilah jalan-jalan untuk meningkatkan dan menumbuhkan keimanan di dalam diri itu mempunyai pelbagai cara. Yang paling penting adalah, kita ihsan  ( hadith 2 ) dalam membina hubungan dengan Allah Azzawajalla iaitu dengan mendirikan segala yang fardhu dan memperbanyakkan taat dan patuh pada perintahnya serta berbuat kebaikan.

Hendaklah kamu menyahut seruan Allah dengan sebenar-benar sahutan sepertimana dalam sebuah “Al-asar” :-


فعليكم أن تقبلوا على الله إقبالاً صادقًا كما جاء في الأثر: “إذا أقبل عليَّ عبدي بقلبه وقالبه أقبلت عليه بقلوب عبادي مودَّةً ورحمة”.


“ jika hamba-Ku menerima aku dengan sepenuh hati ( yakni mentaatiku ), aku akan menerima hamba-Ku dengan penuh mawaddah, rahmah dan kasih sayang”


Ma ajmala Khaliq !

Betapa Rahmatnya Pencipta kita.


واجعلوا الله عزَّ وجلَّ الغاية الأسمى والهدف الأعلى لكم واجعلوه حاضرًا في قلوبكم وأمامكم في كل أعمالكم وأخلصوا التوجه له وأدركوا حقيقة ما خلقكم الله من أجله: {وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإِنسَ إِلاَّ لِيَعْبُدُونِ}. وحققوا في أنفسكم معنى شعارنا الدائم “الله غايتنا

وحوِّلوه إلى واقع ملموس.


Dan jadikan Allah Azzawajalla matlamat tertinggi dalam kehidupanmu dan hadirkan-Nya di dalam hati-hati kamu, sebagai keutamaan di dalam setiap amal yang kamu lakukan dan ikhlas hanya kerana-Nya serta ketahuilah hakikat penciptaanmu adalah untuk : “ Tidak aku jadikan jin dan manusia hanyalah untuk beribadah kepada-Ku “. Maka sentiasa pahatkan syiar utama kita ini,الله غيتنا di jiwa-jiwa kamu dan jadikan ia realiti yang menggerakkan kamu.



وعليكم التطلَّع الدائم إلى الدرجات العلا، وأن تجعلوا هدفكم في الحياة هو إرضاء الله عزَّ وجلّ، والعمل من أجل الفوز بالفردوس الأعلى، وأن تعملوا جاهدين على تحقيق هذه الأهداف السامية لتنالوا رضا الله. واغتنموا كلَّ دقيقةٍ وكلَّ لحظةٍ وكلَّ خلجة قلبٍ واجعلوها زيادة في رصيدكم الإيماني (لِلْفُقَرَاءِ الْمُهَاجِرِينَ الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ وَأَمْوَالِهِمْ يَبْتَغُونَ فَضْلاً مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَاناً وَيَنْصُرُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ)(الحشر:8)


Dan jadikanlah setiap tujuan dalam kehidupan kamu adalah untuk meraih reda Allah Azzawajalla , dan beramallah dengan amalan ahli “firdaus” ( yakni bersungguh-sungguh untuk mendapatkan syurga Firdaus  ), dan penuhilah setiap detik dan masa dengan menambahkan keimanan kepadanya , “Harta rampasan itu juga untuk orang-orang faqir yang berhijrah, yang telah diusir keluar dari kampung halamannya dan meninggalkan  harta bendanya (kerana berpegang teguh kepada ajaran Islam), untuk mencari limpah kurnia dari Allah dan keredhaanNya, serta demi menolong agama Allah dan RasulNya mereka itulah orang-orang yang benar (imannya dan amalnya)” .


وحققوا الأخوة بينكم وطبقوها عمليًّا، بدءًا من سلامة الصدر وحتى الإيثار (وَالَّذِينَ تَبَوَّأُوا الدَّارَ وَالْأِيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ)(الحشر:9) فنحن نريد الأخوة الحقيقية التي تعين على الطاعة والقرب من الله ، وتثري العمل وتدفعه للأمام.


Dan kukuhkanlah kekuatan ukhuwah diantara kamu, bermula dengan berlapang dada sehinggalah ke “ ithar” ( melebihkan orang lain daripada diri kita )Dan orang-orang (Ansaar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, dan tidak ada pula di dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan sangat-sangat berhajat. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya. Kita inginkan sebuah ikatan ukhuwah yang suci dan hakiki yang mendorong kita untuk mentaati dan mendekatkan diri kepada Allah, serta memimpin kita untuk bersama-sama beramal mengorak langkah ke hadapan.


إن الربانية هي مدد الحياة الإيمانية ؛ فحافظوا على صلاة الجماعة والصف الأول وبخاصة الفجر واقرءوا القرآن واستمعوا إليه وتدبروه وقوموا بمعانيه، واعلموا أنه لا سير إلى الله بدون قيام الليل فإنه شرف المؤمن وزاده الحقيقي على تحمل تبعات الدعوة ومشقاتها فهو وقود الدعوة، واجتهدوا في الدعاء وقت السحر واغتنام هذه الأوقات الفاضلة ، واعلموا أن قيام الليل هو أفضل معين لتحمل أعباء النهار { إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْئًا وَأَقْوَمُ قِيلاً } واشغلوا أوقاتكم بالذكر والتفكر والصيام ونوافل الخير والطاعات واعملوا جاهدين على

التخلص من كل جواذب الأرض التي تعطلكم عن أداء رسالتكم.


Sesuungguhnya Roh Rabbaniyaah adalah bekalan iman sepanjang hayat  ; oleh itu jagalah solat jemaah dan beradalah di saf hadapan  lebih-lebih lagi pada waktu subuh, bacalah Al-quran, dengarlah, tadabburlah  dan hayatilah makna-maknanya, dan ketahuilah kekuatan ( untuk berdakwah ) tidak akan dapat diperolehi tanpa Qiyamullail, dan Allah sangat memuliakan seorang mukmin yang mengimarahkan malam-malamnya dengan Qiyamullail , dan bersungguhlah  berdoa kepada-Nya pada waktu pagi ( sebelum fajar) kerana pada waktu ini terdapat banyak fadhilat dan kebaikan. Sesungguhnya malam Qiyamullail adalah waktu yang terbaik untuk kita bersedia menangung beban keesokan harinya “ sesungguhnya kami akan menurunkan perkataan yang berat kepadamu . Sungguh, bangun malam itu lebih kuat ( mengisi jiwa ) ; dan ( bacaan di waktu itu  lebih berkesan “. Oleh itu “busykanlah” waktu-waktu kamu dengan mengingati Allah, bertafakkur, puasa ,solat sunat, berbuat baik dan ketahuilah bahawa penduduk dunia ini dahagakan sesuatu daripada kamu ( kesungguhan kita menyampaikan Risalah Lillah ini )


وصلوا أرحامكم وكونوا بارين بأهلكم وذويكم وأطيعوا الله فيهم وأعطوا من أنفسكم القدوة الصالحة لدعوتكم ولدينكم وكونوا لهم بمثابة الواحة التي بها يأنسون.


Semoga kita menjadi Daie yang diredai dan diberkati oleh-Nya, Ameen.

Semalam, akhawat ajak sharing-sharing, Alhamdulillah sangat minggu lepas terdetik nak terjemah, so semalam dapatlah sharing-sharing Mabit sama-sama dengan mereka, bila baca balik sangat tersentuh dengan kata-kata dan pesanan pak cik Aud ( penulis artikel ini ), pesanan dari seseorang yang "beramal" beza dengan orang yang hanya bercakap.

Sebak bila lihat ukhti-ukhti mula mengalirkan air mata tapi bibir tersenyum, " sabar ye Ukhti, "Kita sabar sesaat untuk kemenangan yang abadi" dan " jadi diri sendiri serta sentiasa bercakap benar". 

Jom!
"go back to the track"
"Allahu ghayatuna"

p/s: Ana budak baru belajar kalau salah tolong tunjukkan ye ( salah terjemahke kan)

- Al- Alifat -

Tuesday, September 24, 2013

Analogi " Barrel Law"

 Assalamualaikum,
Perkongsian dari Dr. Amjad Qurshah, seorang Dr Syariah Usuluddin yang sangat ana kagumi.

Semoga ia dapat memberi manfaat :)











Bermuhasabah kembali, menilai diri.

( tulisan dan lukisan itu adalah seni walaupun buruk kui3 )

- Al-Alifat -

Monday, September 23, 2013

Kannn !

( Catatan )

Alhamdulillah, selesai sudah Musyawarah,

Dimensi USAHA ada dua
Dimensi Kerja dan Dimensi Rohani
Tersering, kita melebihkan Dimensi Kerja kita dan mengabaikan Dimensi Rohani dalam kesibukan Kerja Dakwah ini
Jagalah Tarbiyah Dzatiyah kita samada semasa ada murabbi atau tidak
Jagalah hubungan dengan Allah kerana Dia adalah Murobbi Teragung.

Tidak berguna Kerja Dakwah kita tanpa bekalan Rohani
Kita tidak mahu kerja yg tak meningkatkan iman bukan ?
Oleh itu bersungguhlah meningkatkan tarbawi dan dakwi kita
Serius dalam membina diri , kuasai bahan, seiring dan tawazun dengan amal.

22:40

Allah pasti akan menolong hamba yang menolong agama-Nya
Kita nak jadi hamba yg menolong agama Allah kan ?
So,
Tak malu ke nak declare kita membantu agama Allah tapi hubungan dengan Allah kita tak juga

Sentap kan?

T-T

( Syukran Ukhti Ehsan )

Sunday, September 22, 2013

Hai Sahabat !


Ukhti,
Semalam kita Berukhuwah dan Berusrah disana,
Ukhti,
Kubu Pertahanan Salahuddin Al-Ayubi menjadi saksi kita,
Ukhti,
Ana menyayangimu kerana-Nya,
Ukhti,
Kita menderu bersama ye.
Ukhti,
Bagaimana ana nak tinggal bumi Barakah ini, sedangkan Cinta ana disini ?
Ukhti,
Ana tahu kita pasti akan bersama kembali jika tidak di Dunia insya Allah di SyurgaNya.

"Aihhh, bawang jordan ni "

Ameen Ya RAB.




_________________________________________
(Sandiwara RI baru)

Mereka first timer nak menDf, guide mereka ye,
In sya Allah.
" Ukhti, kita jangan rehat sangat-sangat kat dunia nie, nanti kat Syurga bosan dah...hehe "

Aikk, mcm tu yee.

Okeyh, klo mcm tu, meh tolong ana angkat tong gas ni, nak terkehel dah tangan,

Alamakk!

Ukhti!

 - Al-alifat -

________________________________________

Sebenarnya selalu nak share something yang serius ' Islam, tarbiyah dan Kita, tapi bercakap berbeza dgn menulis, jujur tak reti menulis, asif-asif .

ke Alasan wahai diri.

*Gulp*



Thursday, September 12, 2013

11

Lagi 11 jam, ermm

Abah,
In sya Allah.
( abah menang kali ni )
:p

Ada hikmahnyer.

Sunday, September 8, 2013

The secret


Pesan Seorang Ukhti,
Jangan cakap tentang Tarbiyah, kalau takut untu berMujahadaah

Zuppp~

Monday, September 2, 2013

Muntalaq

Salaam a'laikum warah matullah,

Aaseef ats kelewatan saya membalas email kamu. IAllah saya cuba jawab secara ringkas.

Konsep dalam hal ini adalah iman itu ada naik dan turunnya. Of kos, kita bukan malaikat, tapi kita semestinya mahu mengejar kesempurnaan bukan..? Dalam kita galak dan bersungguh mengejar kesempurnaan ini, pasti ada masa-masa kita jatuh dan tersungkur.

Kadang-kadang kita tertengok movie. Kadang2 kita gelak2 kuat, lagha dgn kawan2 lama. Kadang2 kita tgk aurat org lain. Kadang2 kita lewatkan solat.

Tapi kita bangkit kembali. Kita teruskan berlari. Kerana kita tahu, sorga itu hanya untuk orang yang bersegera dan bersungguh-sungguh mencari keredhaanNya.

Point saya adalah, jahiliyyah tu mesti ditinggalkan. Paling koman pon, kita tak tunjuk depan org lain. Belakang2, itu urusan kita dengan Allah. 

Kalau kita sengaja membiarkan diri kita larut dengan kemaksiatan jahiliiyyah, khuatir nanti kita akan membuka pintu yang lebih besar untuk dosa dan maksiat yang lebih besar. Nau'dzubillah.. Dgn jahiliyyah kita kena bertegas dan tak tinggalkan satu ruang pon utk dia masuk. Sbb mmg Syaitan dah janji depan Allah, yg dia akan buat apa sahaja untuk sesatkan anak2 Adam.

Tanggungjawab kita? Pertahankan diri dengan benteng iman yang kukuh dan kikis karat2 jahiliyyah yang ada pada hati agar hati kita benar-benar tulus dan suci.

Uhm, begitulah kurang lebih. Moga melegakan hati kamu yang sedang kekusutan.

Moga Allah permudahkan. ;)


Jazakumullahu khairan katheera.

Wassalamu a'laikum.


Tadi, membelek-belek kembali E-mail yang kian lama semakin bertambah, tiba-tiba terjumpa email ini, *tersenyum*

Suatu ketika dahulu, saat hati dan diri berperang diantara satu sama lain, samada aku mahu kekiri atau kekanan. 

Nampaknya , email ini akan terus valid menjadi nasihat untuk aku hingga nafas yang terakhir. Ya hingga ke hujung nyawa.

APG kata,

Dosa tidak mungkin ada titik noktahnya. Tapi ia bisa punya titik koma; letakkanlah ia sebanyak mungkin dalam perjalanan hidup kita di dunia!

In sya ALLAH.

--------

Malaysia,

Kepulangan kali ini, berbeza dari sebelumnya, tambahan aku nak BFG dah,
Syukur sangat kesempatan berjumpa dengan manusia -manusia yang Qawiy didalam DnT ini, memang sangat kebetulan , bak kata orang Rezeki.

Memahami waqiq Malaysia bersama mereka, Terima kasih Antunna, walau kita tidak pernah bersua dan bertemu kini kita ibarat  A dan T :) .

Dan yang paling Best sekali, antunna ajak ana masuk ketengah-tengah masyarakat , sapa mereka , terangkan tentang Islam dan keadaan Saudara seislam kita di Mesir. Ya Allah, gagap pun ada , takut lagilah ( tapi First time yang sangat berharga bagi ana ) , memang beza dengan waqiq ana di Jordan, Di Malaysia adalah Medan yang sebenar. Ini lah saat bermula titik " Muntalaq".

Alhamdulillah thumma Alhamdulillah.

Ummi dan Abah,

Alhamdulillah,

tadi terkejut bila ummi tanya

Ateh hari ini  dan esok, ateh ada apa2 program ke ?
Aku terdiam seketika, ( wah ummi tanya soalan ini )

Tak ada Ummi , tapi hujung minggu ini In sya ALLAH.

okey, Buat yang Terbaik


Haza min Fadhli Rabbi, Terima Kasih YA ALLAH
Semoga ALLAH tetapkan hati ini diatas Agama islam ini dan ketaatan kepada-Nya
Ameeen.


Kuncinya, berazam dan berusaha dan buang JAhiliyyyyyah ,
( geram betul dengan jahiliyyah nie )

Al-alifat
Yang sedang berusaha nak jadi S******.

Note: Ada something nak share tentang Kita , Palestine , Mesir dan Syria. ( otw )

Friday, August 16, 2013

Kerana aku

Kerana aku ingin menjadi anakmu yang Solehah,
Kerana aku sangat-sangat Mencintaimu kerana Tuhanku,
Kerana Tarbiyah ini ingin menghasilkan Manusia yang Faham dan berAmal,
Kerana itu Redholah akanku kerana Tuhanmu.

Kerana aku sangat menghormatimu,
Kerana aku tidak mahu mengguris hatimu,
Kerana aku sangat-sangat inginkan kamu memahami sebuah perjuangan Dakwah dan tarbiyah ini,
Memerlukan pengorbanan dan keterbukaan,
Kerana itu Redholah akanku kerana Tuhanmu.

Akan aku berusaha dan tidak akan pernah berhenti, kerana dirimu sangat berharga buatku. Tanpa kamu tiada aku disini.

Hingga nafas terakhirku.

Ya Allah Redholah keatas diriku.
Thabatkan Hatiku kerana agamaMu dan ketaatan kepadaMu.

- Andai kamu mengetahui -

Wednesday, August 14, 2013

Tuesday, July 23, 2013

Hadid 20-21




Kehidupan  ini hanyalah permainan dan senda gurauan,
Janganlah terpedaya,
Sesungguhnya org beriman itu tahu memilih diantara dunia dan akhirat iaitu  kebahagiaan yang abadi,
Bagi yang terus leka, di akhirat azabnya sangat keras,
Kehidupan di dunia tidak lain hanyalah kesenangan yang Palsu.

Bulan Barakah,
Berlumba-lumbalah mendapatkan ampunan dari Tuhan
Agar kamu bertaqwa
Dulu , kini dan selamanya.


The three Knots




Alkahf : 110.......... maka barangsiapa yang mengharapkan pertemuan dengan Tuhannya maka hendaklah dia mengerjakan kebajikan dan janganlah dia mempersekutukan dengan sesuatu pun dalam beribadah kepada Tuhannya.

Ya Allah bantu aku menjadi Hamba yang lebih baik,
Ameeen Ya Rabbala'lamin.

Ramadhan 16
Agar kamu berTAQWA.


Wednesday, July 17, 2013

Berlari dan terus berlari





Ramadhan ke-7

Aku bersegera kepadaMu ya Rab, agar engkau Redho kepada aku ( Toha : 83-84 )

Pecut laju-laju, kalau berlengah nanti takut-takut ketinggalan.

Bulan Ramadhan , bulan mengenal Diri,
Jangan lagi menyalahkan syaitani,
Kalau diri yang tidak mahu berjihad melawan nafsu yang terang tang-tang merajai.

JUHUD ! 

Please Diri.
In sya Allah BOLEH !

"Allahu Ghayatuna"

-Al - alifat -

Saturday, July 13, 2013

Tamparan yang berterusan

Ramadhan Ke-4

Alhamdulillah sangat bersyukur hari ini,
Mungkin ini hadiah, Rahmat dan Kasih sayang Allah S.W.T.

Dan Alhamdulillah juga, hari ini balik rumah tak perlu berjalan kaki mendaki bukit nan tinggi,
Aku dihantar oleh seorang adik yang sangat-sangat baik hati dan osem,
Walaupun ada imtihan masih tak keberatan untuk menghantarku.

Semoga Ramadhan kali memberi kita kesan dan impak yang sangat besar,
Tak nak bermain-main lagi dah,
Umur semakin meningkat,
Kematangan  dan kefahaman semakin berkembang.

Maka, Amal juga juga sepatutnya sejajar.

Jazakillahukhairul jaza'

Okey,

Eh, kenapa pula tajuk "Tamparan yang berterusan"

Sebenarnya, ia adalah kerana ini, setiap kata-kata beliau ibarat sebuah tamparan yang sangat - sangat menyakitkan.

Aku tahu beliau sedang bercakap dengan golongan seperti diriku ,
Dan aku sebenarnya sedang berusaha ,
Lebih terasa  aku agak menguasai dua elemen terpenting yang diperkatakan walaupun masih merangkak-rangkak dan bertatih-tatih.

Teringat pula pada UkhtikuFillah Sundus, anak kepada ayah angkatku,
Seminggu yang lepas kami berjumpa,
Lama juga kami tidak bersua dan bercanda bersama.
Mungkin nak dekat sebulan.
Ummi pun  sering bertanya dimanalah Umme Ayman ni, tak datang-datang pun pergi menjenguk dirinya, huhu.
Hari itu Sundus bagitahu dia telah diterima untuk sambung  PHD dalam bidang Syariah di Turkiye, Istanbul.

Ya Allah rasa sangat gembira hari tu kerana aku tahu Sundus sangat-sangat berharap dan  bercita untuk mendalami ilmu di Bumi Al-Fateh itu, walaupun sedih untuk berpisah, In sya Allah, Allah tahu apa yang lebih baik.

Selepas itu, kami sempat lunch bersama-sama  dan berqodoya mengenai keadaan Saudara kita di Mesir, Ermm memang sangat dahsyat konspirasi yang dirangcang oleh pihak Kuffar dan tali barut mereka sanggup mereka ( Emirates, saudi dan Kuwait ) menjadi penyumbang utama kepada pemberontak yang menentang Morsi dengan sogokan duit. Selagi mereka terus menerus menyogok selagi itu pemberontakan akan terus berlaku, kesian mereka menjadi mangsa keadaan kerana ketidak fahaman tentang konsep Islam yang Syumul ( tiada sekular didalam Islam ), maknanya disini KITA kena berusaha lebih gigih lagi! .

Sebelum pulang, Sundus seperti biasa akan mengajak dan memujukku untuk sambung Master bersama-sama dengannya di Turkiye, ermm banyak perkara yang perlu aku pertimbangkan, hanya senyuman sebagai jawapan, huhu.

"Umme Ayman, nanti kalau awak duduk dengan dengan saya, Kita belajar bahasa Arab sama-sama, awak masih perlu perkukuhkan lagi  penguasaan bahasa Arab dan ilmu Syariah ini, sayangnya, kalaulah saya dapat kenal awal lebih awal" .

"In sya Allah, saya pun masih berfikir lagi, betul apa yang awak kata tu, kadang-kadang saya rasa macam tak ada apa-apa pula, asalnya saya berhasrat untuk pergi mengukuhkan bahasa Arab di Mesir, cuma sekarang faktor keselamatan tak mengizinkan".

"Eh jangan begitu, Ulama'-ulama' terdahulu mengambil masa berbelasan tahun untuk menguasai bidang ini hatta ada juga puluhan tahun, logiklah, awak pun baru  empat tahun. Tak mengapa yang penting adalah keazaman, semangat  untuk terus mendalami dan memahami serta beramal. Degree ini cumalah permukaan laut sahaja, selepas ini awak kena sambung lagi sampai PHD atau lebih dari itu. Baru awak akan memahami setelah awak selami nanti".

Kalau tak dapat di Mesir, Tunisia, Morocco, Sudan ada hehe, "hendak seribu daya", Sundus berseloroh.

In sya Allah,

Ya Allah Thabit Qulubana a'la dinik wa a'la Thoa'tiq.

Ya Allah kurniakanlah kami kefahaman dalam agama dan tunjukkan kami jalan yang lurus.

Ameen.



- Al- Alifat -

Thursday, July 11, 2013

Ramadhan

Ramadhan.

Ramadhan.

Allah,

Sesungguhnya Allah sangat dekat dengan kita.

Bukalah hati  dan jawablah salam Hidayah yang mengetuk pintu Hatimu.

“Dan Apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Aku, maka katakanlah sesungguhnya Aku dekat. Aku mengabulkan doa orang yang memohon apabila ia memohon kepadaKu. Maka hendaklah mereka memenuhi (panggilan/perintah)Ku, dan beriman kepadaKu agar mereka mendapat petunjuk (bimbingan)”. (Al-Baqarah: 186)
Amal itu lahir dari Iman yang mendalam.
 
Muhasabah kembali.
 
 
 
Ya Allah,
 
Pimpin diri ini menjadi hamba-Mu
Hamba yang tahu akan erti Syukur
Bersyukur diatas nikmat-Mu
 
ISLAM
 
 
- Al- alifat -

Monday, July 8, 2013

Pergi yang terdahulu ada ganti yang seterusnya !




Syahdunya, pabila menghayati Kalimah Agung ini dalam keadaan mendengar berita saudara-saudaraku di bumi seberang sana ditembak diperlakukan tanpa perikemanusiaan dalam keadaan sedang mereka bersujud pada Allah Rabbula'lamin.

Sungguh aku keliru, Haq dan Kebatilan sangat jelas perbezaanya, akan tetapi mengapa mereka masih membutakan mata ?.

Kebetulan sem ini, aku mengambil subjek berkenaan dengan pembetukan  Daulah islamiyah , salah satunya Jihad Fi Sabilillah,

Ya Allah sungguh ganjaran bagi Hambanya yang Syahid tidak terbayang dengan akal manusiawiku yang cetek ini.

Selamat berbahagia sang Mujahid di alam sana,
Darahmu kan menjadi saksi sebuah perjuangan,
Walau simusuh islam terus berkonspirasi menjatuhkan agama ini,
Mereka tetap tidak akan dapat menangani kekuasaan dan keAgungan ALLAH
Ini Janji-Nya Islam pasti akan mencapai Kemenangan.

Agama ini, ada pewarisnya,
Tidak akan pernah hilang hingga ke akhir,
Pergi yang terdahuhu ada ganti yang seterusnya,
Inilah Kemulian Agama Al-Haq ini,

Abdul Wahab Azam berkata di dalam Diwan al-Mathani,
Sunnatullah terhadap semua makhluk terus berjalan
Sesaat pun tidak berhenti dan berubah
Mereka yang merdeka terus berjihad di jalan Allah
Kerana Jihad pada kebenaran tidak pernah hilang walau sehari.

walau sehari, Tidak akan pernah.

Muhasabah kembali diri ini, kalaulah masih malas dan berlengah-lengah serta masih bergembira  dengan lautan Jahiliyyah,

Malulah!

Malulah pada mereka yang sedang bekerja.
Malulah pada mereka yang sudah Syahid.
Malulah pada mereka yang sudah terbangun dari tidur dan beramal.

Ingat!

Islam ini akan terus berjalan menuju kemenangan, samada kita bersama di dalam gerabak ini ataupun tidak.

Maka,
Rugilah! bagi mereka yang masih Lalai.

Aduhh, tertembak dengan tulisan sendiri,
Bangkitlah wahai Diri.

Marhaban ya Ramadhan :)

- Al-Alifat -




Wednesday, July 3, 2013

عندما نشترك بأعظم شئ في الوجود.. وهو اﻹسلام.. فكيف لا أحبهم ؟




Saudaraku,
Ikhwah dan Akhawat di Mesir,
Kuat dan terus bertahan,
Jalan Dakwah dan Tarbiyah ini fitrahnya penuh dengan onak dan duri,
Kerna Syurga yang nan Indah sedang menanti.

Ingat!

Tiada apa yang lebih Mulia melainkan kita berusaha dan bersungguh menegakkan Kalimah Hak ini,

Allahu Ghayatuna !

Saudaraku,
Aku sungguh kagum dengan keikhlasanmu, kekuatanmu, tawakalmu,
Semoga hadiah yang terindah yakni Syahid menjadi milikmu dan kita semua
Ameeen .

Allahummansurna Ikhwanana fi Misr wa fi kulli makan wa  kulli zaman.

Uhibbukum Fillah.

Wednesday, June 26, 2013

Taubat

Kembali kepada-Nya  semula.
 
Berdoalah di malam hari kepadaNya dengan mata yang menangis.
Nescaya Dia mengurniakan anda keampunan yang meluas.
Menggantikan segala kesalahan anda dengan kebaikan yang pahalanya tidak akan habis.
Semua ini hanya untuk hamba yang bertaubat.
Keampunan yang meliputi yang datang daripada Pencipta alam yang luas.
Bagi sesiapa yang segera bertaubat kepadaNya.
 
( Ar-Raqaiq)

Sunday, June 23, 2013

Seorang rijal untuk ummah ini telah pergi

Dari-Nya kita datang, dan kepada-Nya jualah kita kembali.
إنا لله وإنا إليه راجعون



Seorang rijal untuk ummah ini telah pergi.
 
Dia antara orang mukmin itu ada orang-orang yang menepati apa yang telah mereka janjikan kepada Allah. Dan diantara mereka ada yang gugur, dan diantara mereka ada pula yang menunggu-nunggu dan mereka sedikit pun tidak mengubah janjinya.
 (Al-ahzab, 33:23)

Ukhti Sumaiyah Binti Romli, ana tak sangka anti pergi dahulu meninggalkan kami, pertemuan yang pada asalnya anti akan menziarahi RI Kahansa', rumah dimana ana duduki akhirnya tidak kesampaian hingga akhirnya.

Malam yang ana sangkakan hanya mainan tidur, rupanya ana bakal mendengar berita yang merundum jiwa, wahai ukhti baik-baik yee disana, sudah semalaman anti di dunia sana, ana yakin dengan kalimah syahadah yang lahir dibibir anti sebelum menemui ajal menandakan anti baik-baik disana, tersenyum sambil memerhatikan kami

Ana rindu nak berjumpa dengan anti, Si Mujahidah ini, hanya air mata yang dapat terungkap tanpa kata-kata.

Kedatangan anti disini untuk merasai dang menyingkap kisah perjuangan nabi dan para sahabat , menjejaki dan menapaki tanah syahid dan bumi aliran darah merah Mujahidin sungguh bermakna,
                                                                   
                                     Kerna anti menyesuluri mereka akhirnya.

Ana tahu, anti sedang menanti kami, Insya Allah kami akan terus thabat dan kukuh untuk berjuang di dunia yang fana ini, semoga Allah memberi kekutan dan mengakhirkan nafas ini dengan nafas (kematian) husnul khatimah.

Ana dapat berita, anti akan dibawa ke Amman untuk urusan selanjutnya, In sya Allah selepas ana tamat kuliah hari ini ana akan pergi menzirahi anti ye, semoga ana berkesempatan.

Ili, kakak naqibah anti juga akan dihantar ke Hospital Amman, Alhamdulillah Ili sudah sedar, cuma Doktor  Nidhal kata, ili kena berehat dalam 3 ke 4 minggu untuk urusan pemulihan kecederaannya yang agak teruk, patah ditulang bahu, tulang rusuk dan tulang pinggang.

Ya Allah, berikan kekuatan dan ketabahan pada mereka dan juga ahli keluarga mereka, keampunan dan belas kasihan-Mu Ya Rab .

Selain itu, bersama-sama dengan mereka, ada seorang pemandu pelancong namanya shukri, keadaanya kini agak kritikal akibat hentaman yang kuat dikepala semasa kereta terbabas jatuh ke dalam gaung, bukan itu sahaja malah seorang pasangan suami isteri yang turut sama di dalam kereta mengalamai kecederaan yang parah, Humaira, mengalami keguguran selepas 7 bulan setengah  mengandung, Alhmdulillah, mereka semua masih bisa bernafas dan mengambil ibrah di sebalik musibah ini. Sungguh disebalik musibah yang pedih ini pasti Allah ganjarkan kebaikan yang besar untuk mereka.

Semoga Kita yang masih bisa bernafas dengan baik dan bersenang hati ini, mengambil pengajaran dan bermuhasabah.
 
Allah berfirman didalam Al-quran , (Al-Ankabut:57)

 


Oleh itu kita kenalah bersedia menjadi hambanya yang paling terbaik, agar pabila kematian menjemput, Iman kita pada tahap itu berada di tahap puncak, Ameen Ya Rabbal A'lamin.

Kerna,

"..........tiap jiwa itu tidak mengetahui apakah yang bakal dia lakukan esoknya, dan tidak juga mengetahui di bumi manakah dia akan meninggal... ". (Luqman:34)


اللهم اجعل مثواها الجنة. اللهم اغفرلها وارحمها وعافها واعف عنها. اللهم اخلفنا خيرا منها و اجرنا خيرا منها.


Sahabat seperjuangan mu
 Ya Muqallibal Qulub thabit qubana a'la dinik wa a'la thoa'ti