Wednesday, May 29, 2013

Jalan ini

Hati itu satu dan tidak akan pernah menjadi dua. Andai engkau sudah meletakkan yang tidak sepatutnya ditempat itu , maka engkau akan kehilangan apa yang sepatut engkau letakkan.


Allah tidak menjadikan bagi seseorang itu dua hati di dalam rongga dadanya…” [33:4]


Sungguh inilah Jalan yang aku pilih, ia tetap menjadi yang pertama melebihi diriku.
In sya ALLAH



Friday, May 24, 2013

Malu itu benteng Imanmu

"Bila cahaya wajah berkurang,
maka berkurang pula rasa malunya
Tidak ada keindahan pada wajah,
Bila cahayanya berkurang
Rasa malumu peliharalah selalu,
Sesungguhnya sesuatu yang menandakan kemuliaan seseorang,
Adalah rasa malunya".

( Puisi, Muhammad Ibnu Abdullah Al-Baghdadi )

Thursday, May 23, 2013

Countdown

(4 hari lagi)

Bismillahirahmanirrahim,
Alhamdulilah, thumma alhamdulillah,

Selesai juga Imtihan Qawaid Feqhiyah yang sangat-sangat mencabar, terasa sedikit lega walaupun sebenarnya berbaki lagi dua paper yang tak kurang hebatnya , Qodoyah Mustajidah fil Ibadah ( perkara-perkara baru didalam ibadah ) dan juga Nahu.

Alhamdulillahhhh, Ya ALLAH permudahkan.

---------------------------------
Okey,
Imtihan tidak menjadi sebab untuk aku berkura-kura didalam DnT, banyak lagi perancangan yang perlu disusun bersempena dengan cuti sebelum bermulanya kuliah Musim Panas.

-Hadhonah Ukhuwah
-Konferens Riang
-Rehlah

-checklistchecklistchecklist-

----------------------------------
Guest?



Semalam, akhirnya tercapai juga hasrat untuk memiliki kitab "Tarikh Islami yang dikarang oleh Doktor Ali Muhammad As-sollabi, abi ( ayah angkatku di urrdun) yang cadangkan buku ini, selepas dia mengetahui minatku didalam bidang sejarah. Abi ada kedai buku namanya " Dar Al-Farouk" di Abdali , aku dan anaknya berkawan rapat, Sundus namanya.

Insya ALLAH, inilah projectku pada musim panas, menkaji dan memahami sendiri sejarah islam bermulah dari zaman Rasulullah dan para sahabat hinggalah Era selepas kejatuhan Khilafah. So tidaklah typical sahaja fakta ISK yang disampaikan dan diketahui.

Bila diminta dalil dan bagaimana sejarah ini berlaku, takkkan nak kata "Ermm, saya pon dengar-dengar dan dapat dari kakak". Kata 'Rijal A'mmah in progress" so, kenalah berusaha intuk menguasai dengan baik bukan semata-mata dengar dan ikut tanpa pengkajian tambahan.

Saya sedang mencabar diri sendiri nie , tidak ada kena mengena dengan yang hidup mahupun mati :)

Aim high, tak mengapa kalau tak sempat  habiskan, at least ada usaha.

Wassalam.

-Al-alifat-





Wednesday, May 22, 2013

"Erti Hidup kerana mencintai"



Pabila kita sudah mencintai, kita akan banyak memberi, kerana kita banyak memberi, kita akan dicintai.


Ada manusia keran cinta, hidupnya merana,
Ada manusia kerana cinta, hidupnya bahagia,

Maka,

jangan disalahkan cinta , jika kita tidak pandai menggunakannya

-------------------------------

Buku The Art of Loving yang dikarang Erich Fromm, menganggap manusia moden merupakan golongan yang paling menderita.Mereka diajar untuk dicintai bukan untuk mencintai.Kesannya, anak muda menghabiskan masa dan wang berkubang dalam lembah maksiat. Dalam rumahtangga, para isteri bersusah payah menguruskan tubuh badan sehingga sanggup memperjudikan nyawa. Ahli politik tidak segan-silu berdusta dan memanipulasi wang demi cintakan kerusi.

Semua usaha mereka itu masih tidak dapat menghalang diri daripada kekecewaan dan putus asa.

Oleh itu, manusia kini,
"Sudah tiba masanya kita belajar untuk mencintai,"sambung Erich Fromm.
 
( wilayah ilmu )
 
-----------------------------
 
Kita pula ummat islam, dididik dengan aqidah yang Salim, mencintai Pemilik cinta terlebih dahulu sebelum mencintai Makhlunya-Nya. Agar setiap apa yang kita lakukan ada keterbatasan.
 
Dunia jika kita terlebih cinta, akan kecundang di akhirat sana.
Ilmu jika kita terlebih cinta, akan ternoda dengan kesombongannya,
Manusia jika terlebih cinta, akan lemas didalam lautan derita.
 
Akan tetapi Allah,
 
Jika kita lebih mencintai-Nya, akan berbahagia selama-lamaya.
 
 
الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
 
 
Orang beriman,
 
"...adalah mereka yang beriman itu bersangatan cinta (mereka) kepada Allah..." (Surah Al-Baqarah : 165)

Mereka yang mencintai Allah SWT sudah tentu mencintai Rasulullah SAW & mengikuti petunjuknya:

"Katakanlah (wahai Muhammad), jika benar kamu mencintai Allah maka ikutlah aku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani."(Surah Ali Imran:31)
 
 
Ummat terdahulu, Rasulullah dan para sahabat, kerana mereka mencintai  mereka berbahagia sehingga abadi.



KITA?
 
"Erti Hidup kerana mencintai"
 
 
Note : Esok saya exam.
 



- Si Al- alifat perindu syahid-

Thursday, May 16, 2013

Kami pelindung Dunia

Kami adalah pelindung dunia
Bebas dari kekesalan hari ini dan esok
Kami telah berikrar diri kepada Yang Satu
Kami adalah kesadaran yang tersembunyi di hati Tuhan
Kami adalah pewaris Musa dan Harun.

-Murobbiyah sukses-


Wahai Rijal Dakwah, wahai Da'iah ila Allah,
Ayuh bangkit kita tegakkankan syiar Islam,
Biar susah walaupun payah, 
Asalkan kalimah Haq megah tersergam.


Wahai Jentera Islam, wahai Kader Dakwah,
Libaskan segala kemalasan dan Hawa yang semakin parah,
Maju kehadapan kita pecah tembok kelemahan,
Biar penat walaupun lelah,
Kerana syurga itu tempat  penuh keistimewaan, bagi hamba mukmin-Nya yang terus bertahan.

Jalan ini jalan Barokah, walau apapun yang terjadi ingatlah akan janji Tuhan kita, Allah.


Aiwahhh!!!
Ya Muqollibal Qulub Thabit Qulubana a' la Dinik wa a'la Toa'tiq.


* Mood: selepas berbulatan gembira.

-Al-alifat-



(Anak dan ummi)


Ummi kalau sesuatu perkara  yang  sedang kita lakukan dibawah pengetahuan kita, akan tetapi kita tidak tahu lagi pengakhirannya bagaimana , ummi rasa apa yang patut kita buat :) ?

Ermm, kita usaha buat yang terbaik sehingga selesai , then selepas itu, jika kita peroleh kejayaan baru kita khabarkan pada manusia sekeliling agar mereka mendoakan semoga Allah meredhoi dan melimpahkan keberkatan diatas kejayaan kita ini supaya ia berterusan.

Aiwahhh!, tersenyum dan berharap semoga ummi memahami disebalik kata-kata yang tersirat ini . Rabbi yassir wa la tua'ssir , Ya Karim.

[Inginku kata]


" Selamat Hari Murobbi "


3 Tahun bersama Madrasah Tarbiyah, Alhamdulillah.


-Al-Alifat-

Sunday, May 12, 2013

Humaira : Lipatan kertas

( di bilik study)

Tadi berborak dan bercerita dengan salah seorang housemateku, umurnya 15 tahun mak dan ayahnya amanahkan kami untuk menjaganya.Namanya Mawaddah, akan bersekolah di sini nanti.

Kak, boleh saya amik masa akak sekejap, aku yang baru pulang dari jamiah  dalam kepenatan sambil mengangguk.

Ye Mawaddah, sambil tersenyum menyembunyikan wajah kepenatanku.

Akak ada tak kertas kosong yang tidak digunakan.

Aku tersengih cuka sambil berkata , ada-ada.

Okey,kejap lagi Adah datang balik ehh, nak tunjuk sesuatu kat akak.

Okeyyy, apalah tu, jawabku.

( seminit berlalu )

Akak mana kertas tadi, okehh akak tadi Adah dapat sesuatu, sambil melipat-lipat kertas A4 yang aku berikan, Dia terus menerus melipat kertas itu hingga akhirnya menjadi satu perkataan "ISLAM & SYURGA", akak Islam itu agamanya bersifat fitrah, kalau kita buat baik Allah kurniakan Syurga, tapi kalau kita malas dan buat jahat selalu Nerakalah jawabnya.

Okeh akak, jaditak Adah buat huruf dari kertas, senang je  segalanya di jarimu, hehe.

Aku tersenyum hilang kepenatan , sucinya mereka tidak ternoda dengan permainan dunia, aku yang kini sudah semakin bertambah usia, kembalilah menghisab diri, layakkah Syurga dikurniakan untukku. Sudah segigih mana aku menyampaikan Risalah Syahadatul Haq ini.

Tiba-tiba percikan air bawang yang dipotong Ikrimah didapur terkena mataku, aishh pedih betul.

Jangan dipersiakan masa bersama mereka, bagi mereka itulah perkara paling menarik yang dipelajari hari ini, walaupun hanya melipat kertas A4, belajarlah untuk menghargai.Ada hikmah disebalik apa yang terjadi.

Yang muda menghormati yang Tua, yang tua menghargai yang muda.

Okey setakat ini, :)
 
Sincerly,
diary Humaira.

Bersambung...
 
-Al-Alifat-

Saturday, May 11, 2013

Humaira: Al-waqiah


( hutan rimba )
Burung-burung berterbangan riang,
Sejuk angin bayu mengusap kalbu,
Deru air mengalir laju,
Memberi ketenangan pada jiwa yang mahu,
Bunga orkid berkembang mekar
Terulik kekiri dan kanan,
Arnab kecil berlari-lari,
Cengkerik berbunyi dicelahan rerumput.

"Ya Allah, dimanakah aku sekarang, sungguh indah bagaikan syurga idaman gayanya." monolog Humaira pada dirinya.

Tiba-tiba, alunan ayat-ayat Al - Waqiah menyelinap masuk ke gegendang pendegarannya, lalu Humaira tersedar sambil terukir senyuman dibibir, "ohh! , aku bermimpi  rupanya, sangkakan  aku sudah menjadi bidadari kayangan. Ehh terperasantan pula, beramal masih seciput  ada hati mahu jadi bidadari kayangan", tegur Humaira pada dirinya.

Lantas humaira bingkas bangun mengalihkan selimut yang menutupi tubuhnya dan menggapai telefon samsung Nexus hadiah pemberian dari abah tersayang, "pukul berapa sekarang ,ohh 3.30 pagi, aiwah sempat lagi ni, Subuh masuk pukul 4.15 "

Selesai berwudhu' Humaira menggerakkan sahabatnya, Atiqah, Ikrimah...jom! bangun, kata semalam ada temujanji, kau suruh aku kejutkan.

"Temujanji dengan sapa pula, sambil menggosok- gosok matanya yang tidak gatal",  ujar Ikrimah.

"Dengan Allah, hehe, kata semalam  dah baca buku berkali- kali tapi tak paham-paham so, jomlah kita ngadu pada-Nya, sharing- maring",sambil tersengih, Humaira.

" kau ni ada-ada jelah umai, syukran!!!! Kejutkan" , ujar Atiqah.

Humaira lantas bergerak ke ruang solat, bertahajud pada pencipta-Nya memohon keampunan dan kekuatan untuk berjihad dipentas dunia ciptaan Tuhan Rabbal a'lamin.

Selesai sajaha menunaikan solat, Humaira teringat kembali mimpinya tadi, syukran Ya Allah tak sangka aku dihadiahkan mimpi seindah itu, tapi apa ehh maksud disebalik mimpi ini.

" pelik tapi benar "

Sementara itu, Humaira menggapai al-quran kesayangannya untuk dibaca sambil menanti Azan Subuh berkumandang.

Dibukanya, tiba-tiba, bibirnya tersenyum dan matanya sedikit bundar, " Ya Allah, Surah Al- waqiah "

Bersambung....

---------------------------
Note: Semoga Allah memberkati Kita semua :)
Note: Tengah study week nie, sempat lagi bintu Ayub , heh.

-Al-alifat-

Thursday, May 9, 2013

Pergabungan dua Dunia



Kamu tahu tak mengapa Allah jadikan manusia itu fitrahnya hidup berpasang-pasangan, Kata Dr. A'baz  Albaz di dalam dewan kuliah tadi, dia seorang pensyarah yang sangat aku kagumi. Aku memandangnya sambil tersenyum dan bermonolog "mesti ada sesuatu yang ingin disampaikan "

Cuba kamu lihat lukisan yang aku lakarkan disini, manusia itu sifatnya terbahagi kepada dua, iaitu A'qli  dan A'thifi, kebiasaanya lelaki akan lebih cenderung bersifat a'qli dan perempuan  bersifat a'thifi (kasih-sayang). Jika kita lebih cenderung bersifat a'qli kita akan kurang bersifat a'thifi, tapi ia bukan bermaksud kita tidak a'thifi  cuma akan kurang diaplikasikan didalam kehidupan kita.

Apa yang kita nampak negatif pada sifat seseorang itu ,ia sebenarnya adalah positif. Okey, cuba kamu bayangkan jika seorang anak kecil  melakukan kesalahan, kebiasaanya abahlah yang akan marah dan mungkin memukulnya sebagai tanda memberi pengajaran bahawasanya apa yang anak itu lakukan adalah salah sama sekali. Betul tak?, Tapi, ibu pula bagaimana?, dia pasti  akan memeluk dan memujuk anak itu supaya berhenti menangis sambil berkata "haa, tengok abah dan marah, ummi tak tahu,  okey lain kali jangan buat lagi yaa, kan ummi dah kata sebelum ini jangan, kenapa Uwais buat juga"

Aiwah, nampak tak keseimbangan diantara dua didikan dari sifat yang telah Allah kurniakan pada hambanya.Si abah bertindak dengan a'qli dan ummi pula dengan a'thifi. Cuba bayangkan sekiranya anak kecil itu setelah dimarahi dan di'babab' oleh abahnya, selepas itu umminya pula sambung memarahi dan mem'bababnya' tanpa disertakan sentuhan kasih-sayang iaitu a'thifi, bagaimana pembinaan dan tumbesaran saikologi anak kecil itu, dia pasti membesar dengan sifat yang tidak seimbang, baginya kekerasan dan kegoaan adalah ciri yang perlu ada jika ingin teruskan kehidupan dimuka bumi ini. Setiap apa yang dipandang dan dirasai semuanya bersifat negatif dan kasar.

Sama juga, jika kedua ummi dan abahnya, bersifat sangat-sangatlah a'thifi tanpa disertai dengan a'qli, setiap kesalahan yang dilakukan anaknya, " alaaaa tak apalah , biarlahh, nanti dia dah besar fahamlah tuu, anak nak duit bagi jelah, tak nak belajar, tak apa duduk rumah rehat-rehat ehh" , adeh, sangat belemaklah dan berkolestrol sifat yang akan terbentuk dalam diri anak-anaknya nanti. Manja terlebih dan tidak pandai berdikari, segalanya akan dilihat baik dan tidak ada yang salah sama sekali.

*tersenyum*

Allah SWT berfirman:

“Dan segala sesuatu kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingati kebesaran Allah.” (QS. Adz Dzariyat: 49)


Agungkan Pencipta kita, penciptaannya sangat memenuhi fitrah manusia yang bersifat insani, Dia jadikan salah satu sifat diantara pasangan itu ada kurang dan ada lebih, supaya mereka memenuhi diantara satu sama yang lain dan saling berkenal-kenalan.

Maka, anak yang lahir akan membesar dengan seimbang, dia tahu apa yang salah dan apa yang betul, kucing yang jatuh didalam longkang perlu dibantu dan dikasihani, mencuri dan berkata bohong perlu dijauhi dan dihindari. Serta saudara dipalestine yang diseksa perlu disimpati, Isarel perampas negara adalah salah sama sekali.

Nampak tak?

Oleh itu doktor menegaskan pada kami, tempat da suasana yang paling penting untuk mentarbiyah dan membentuk manusia adalah "Usrah" , iaitu daripada keluarganya sendiri yang terdiri daripada ibu dan bapa.

Tambahan bonus, jika ibu dan bapanya lahir dan ditarbiyah dengan fikrah kehidupan islam yang syumul.

Jadi Tidak mustahillah RIJAL seperti Sultan Muhammad Al-Fateh bisa lahir dan wujud dimuka bumi ini.

"Ma ajmala Khaliq!"

*senyum*

Abah dan Ummi Terima kasih, kerana menyakinkan diri ini supaya sambung dan belajar dalam bidang pengajian Islam di Bumi Syam Jordan, walaupun anakmu ini pada masa itu tidak tahu langsung berbahasa arab . hehh ( tawakkal betul masa tu )

Note: saya nak masuk kelas bahasa melayu!!, (sengih nampak gigi)

-Al-alifat-

Tuesday, May 7, 2013

Hati akan tenang pada perkara yang baik,dan
Gundah gelana pada perkara yang salah.

Saya tidak tahu, saya buat salah ataupun tidak,
tapi yang saya rasa adalah tidak ketenteraman hati.

Minta maaf.

Tawakkal a'la Allah,
Pengalaman pertama, saya tak reti, tapi saya berusaha.


* baru call ummi tadi satu jam jugalah bercakap mendengar taujihat hayah ( kehidupan ), semalam sempat bermesej je, Alhamdulillah abah bertambah sehat.


people change

-people change-


Everyone thinks of changing the world, but no one thinks of changing himself.”
Leo Tolstoy  (okey nanti  baca ye War and peace)

Jika kita tidak mengubah cara pemikiran kita, kita tida akan dapat buat  apa-apa perubahan pon.
oleh sebab itu,

Aku sangat-sangat sedang berusaha untuk bermujahadah membuat perubahan terutama pada diriku,
Setiapa kali bulatan gembira, aku selalu kata pada mereka , adek-adekku " hari ini kita dah berkata banyak , maka Jom lah! kita beramal sama banyak dengan apa yang kita perkatakan". Malu sangat kalau jadi daie yang takulu ma la tafa'lun, Betulkan.


____________________________

"Tingkatan tanggungjawab",
 bagi aku umur bukanlah kayu ukur menandakan seseorang itu sudah matang, akan tetapi kesediaan dan keyakinan untuk memikul tanggungjawab yang menentukan.

Persiapsediakan lah, dengan segala kelengkapan, agar bila tiba masanya, engkau tidak mudah melatah atau lemah.

Dan juga , kerana tingkatan tanggungjawab ini asasnya adalah Dakwah dan tarbiyah, maka akulah yang terlebih dahulu perlu didakwahi dan ditarbiyahi , mana mungkin bangunan yang tampak gah dan kukuh dibina dari tiang yang rapuh.

Aiwah! , Individu muslim baik, kacak lagi bergaya in progress ( bak kata pakcik APG, erkk)

Note: terasa pembaharuan pada tulisanku sejak kebelakangan ini, nampak serius jee.
Note 2: jeles sangat dia dah khatam Hadith 40, aku pula pasti akan menyusul okey bintu Ayub!


-Al-alifat si perindu syahid-

Monday, May 6, 2013

Keluarga pokok itu Kawan

As sisters
(click here)

We've come through a lot together.
We've laughed and argued and sometimes
driven each other crazy-but we've survived.
We wouldn't be family if we got along perfectly.
And we still may not always
see eye to eye on things, but that's okay, because we understand each other.

What is important is something we both know in our hearts we love each other
and  we're here for each other...
No matter what.

A sister is a friend who lives in the same family tree.

Note: Walauapapon ateh kan kakak, so adik kene selalu bergalah dengan kakak :p, erkk


-Al-alifat-

Friday, May 3, 2013

Bukan alasan tetapi kekuatan



Ketika ditanya kepada Dr. Yusuf Qardhawi apakah rahsia beliau boleh menguasai ilmu dan mengeluarkan pendapat-pendapat yang hebat, beliau menjawab bahwa selama ini dia tidak memperlajari sesuatu untuk manfaat terhadap dirinya sendiri, tetapi untuk ummat.


Wahai Daie, 
Tiada apa yang lebih berharga melainkan Tugas menyampaikan Syahadatul Haq yang dikau pikul ini,
Jika engkau merasakan ia sangat berat bagimu, 
Yakinlah Ummat terdahulu telah membuktikan tiada yang mustahil jika engkau berusaha yang terbaik dan meletakkan tawakalmu pada Tuhan yang Maha Esa.

Wahai Daie,
Singkaplah jendela, perhatikanlah langit ciptaan Tuhan,
Di waktu kegelapan malam ini, pejamkan mata mu, tenangkan jiwamu,
Dan ucapkanlah ,

“Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami melakukan kesalahan. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebani kami dengan beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah pelindung kami, maka tolonglah kami menghadapi orang-orang kafir. (Q.S. al-Baqarah [2]: 286)”

Bukankah dengan mengingati ALLAH hatikan menjadi tenang, besarkan jiwamu wahai Daie, Allah pasti akan memberi apa yang terbaik untukmu..



لاَ يُسْتَطَاعُ العِلْمِ بِرَاحَةِ الْجِسْمِ
Tidaklah diperolehi ilmu dengan jasad yang santai.”

__________________________________________________
Ya Rab, permudahkan, saat terasa waktu begitu sangat berharga, 
Tahun akhir yang mentarbiyah jiwa, 
DnT bukan alasan, akan tetapi jadikan ia sebagai kekuatan,

Note: Perasaan ini selalu datang , selepas aku tamat bermeeting atau bersyura, sangat terasa tugas Daie ini bukan tugas yang mudah, sangat-sangat memerlukan kekuatan.( rasa ada batu besar kat belakang bahu, huhu)

PRU 13, semakin memuncak kuatkan usaha dan keterikatan pada Tuhan yang Maha Esa


-Al-alifat-

Thursday, May 2, 2013

PKS

Assalamualaikum,

Alhamdulillah berkesempatan juga daku mendengar kata-kata taujihat bapak Anis Matta, kata-katanya hidup dan membara, mungkin kerana beliau tidak bersifat " Taqulu ma la tafa'lun", ( huhu, sangat terasa diri ini)




Perkongsian bersama Pak Anis Matta

Kita sebagai mahasiswa islam, pertamanya perlu dibina dan membina dengan pemikiran “ عقلية هندسية “ iaitu pemikiran mencorak dan “ design” bukan hanya duduk dan  menadah akan tetapi berani mencorak perubahan terutamanya pada diri kita dan masyarakat sekeliling sehingga Negara dan seterusnya Ustaziyatul Alam.

Yang kedua, “عقلية تسخيرية “ , mindset penakluk, memandang apa jua masalah, cabaran dan tentangan sebagai wilayah taklukan, tiada apa yang mustahil jika kita tekad dan berusaha. ( aktivis islam itu mestilah mempunyai semangat, visi dan misi yang luar biasa”.

Yang ketiga, “ عقلية تجريبية “ , mindset experiment, berani memcuba sesuatu yang baru, belajar dari sejarah, tak mengapa jika kita salah atau kalah, akan tetapi semangat mencuba itulah yang sangat penting bagi aktivis islam, jika kita salah atau kalah mesti ada sebabnya, maka belajarlah dari kesalahan dan kekalahan itu, tambahan Bapak Anis matta  mengalakkan  kita banyak menjelajah bumi ciptaan Tuhan, luaskan pengalaman dan pengetahuan , lihat sejarah dan geografi sesuatu tempat , dua ilmu ini ( tambah satu lagi, ilmu adab dan sastera) sangat penting jika kita ingin menakluk Bumi, bukankah tujuan hidup kita adalah abid dan Khalifah maka inilah permulaan usaha-usaha kita kearah itu.

Dan akhir sekali, “عقلية ابداع “ , mulakan langkah , masa hadapan kita adalah daripada cita-cita kita. Maka binalah cita-cita yang besar untuk menghasilkan masa hadapan yang unggul.

( semoga bermanfaat)


*Currently di mantiqah Mutah, bersama akhawat :)

-Al-alifat-