Sunday, September 29, 2013

Ceritera Hasan Al-banna the Junior

( ni hasan anak pakcik Husni yang baru berumur 13 tahun, jangan tersilap ^_^ )

Semalam....

Kak Umme : Hasan , nanti bila besar hasan nak jadi apa.

Hasan : hasan nak jadi Ulama' Kak Umme.

Kak Umme : Wah hasan!  kak Umme salutelah kat hasan.

Hasan : Tapi hasan nak jadi lebih sikit je dr Dr. Yusuf Al-Qordhawi. Kak umme,  hasan nak jadi ulama' dalam masa y sama mahir dalam bidang media ( IT) juga, kak Umme rasa hasan kena belajar feqh dulu ke atau media(IT).

Kak Umme : Ye ke hasan, Bravo2 a'laika, kak Umme rasa hasan belajar Feqh dulu then baru sambung media, so nanti hasan boleh mengfikrahkan bidang media (IT) tu dengan kefahaman islam dan feqh yang hasan dah belajar sebelum itu. Okey tak?.

Hasan : Okey2, kalau camtu hasan belajar Feqh dulu lah ehh kat Jordan.

Kak Umme : Bagus-bagus, Hasan .. kenapa hasan nak mahir dalam bidang media (IT)?.

Hasan : Heheh, hasan nak cipta satu virus yang boleh merosakkan semua sistem oranng Israel dan Kuffar.

Kak Umme : Speechless @_@ ( dalam hati syabas pakcik Husni dan makcik Melor)

Bekalan si pengembara

Alhamdulillah. minggu lepas "berblogwalking", sehinggalah sampai ke sebuah blog ini namanya zaiedun saerin ) bekalan si pengembara, Blog Sheikh Hamid. Rasa sangat zuuq dan terisi .

So ana sahaja-sahaja lahterjemah, bolehlah share dengan orang lain, kerana pesanan ini untuk kita semua.

Semoga bermanfaat.

 الربانية أولاً


بقلم الأستاذ عوض القهوجي رحمه الله 

Roh Rabbaniyyah …. Bekalan kita dan panduan kita


أيها الإخوان المسلمون: ينبغي أن تكون الربانية في قمة أولوياتكم وأن تعملوا جاهدين على تحقيقها بكل ما أوتيتم من قوة وجهد، فحققوا صفات أولياء الله يكلأكم بكنفه ويشملكم بحفظه(فَاللَّهُ خَيْرٌ حَافِظًا وَهُوَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ) ولا يجعل للشيطان عليكم سبيلاً { إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ } [ الإسراء : 65] هذا ما نريده وما نسعى إليه وهذا واجب كل فرد على حدته في إطار مسؤوليته الفردية ليبذل أقصى جهده في تحقيق

موجبات الربانية و العبودية.


Wahai saudara seislamku sekalian : Hendaklah kamu menjadikan Rabbaniyyah   ( hubungan keterikatan kita dengan Allah ) “priority” utama kamu, dan berusahalah untuk mencapai keterikatan sebaik mungkin,  dan yakinlah Allah akan sentiasa bersamamu dan menjagamu ( apabila kita sentiasa menjaga Allah ) .Inilah yang kami mahukan daripada setiap antara kamu ( wahai para D’uat ) iaitu memastikan diri kita sentiasa dipenuhi dan dibekali dengan bekalan Rabbaniyah dan U’budiyyah kepada Allah Azzawajalla ( sebagai bekalan utama untuk kita berjuang dipentas dunia ini ).


واجبات
أيها الإخوان المسلمون : عليكم بإحياء الإيمان داخل نفوسكم، فالإيمان هو المؤدي لكل ما ينشده الفرد في الدنيا والآخرة، ووسائل تجديد الإيمان وتمكينه في النفس كثيرةٌ ومتعدِّدة، وأهمها إحسان الصلة بالله بإقامة الفرائض والإكثار من الطاعات والأعمال الصالحات.


Wahai saudara seislamku sekalian : Hendaklah kamu menghidupkan roh keimanan di dalam jiwa kamu, maka keimanan itulah yang menjadi pendorong bagi setiap apa yang kita lakukan  samada untuk dunia mahupun akhirat. Dan ketahuilah jalan-jalan untuk meningkatkan dan menumbuhkan keimanan di dalam diri itu mempunyai pelbagai cara. Yang paling penting adalah, kita ihsan  ( hadith 2 ) dalam membina hubungan dengan Allah Azzawajalla iaitu dengan mendirikan segala yang fardhu dan memperbanyakkan taat dan patuh pada perintahnya serta berbuat kebaikan.

Hendaklah kamu menyahut seruan Allah dengan sebenar-benar sahutan sepertimana dalam sebuah “Al-asar” :-


فعليكم أن تقبلوا على الله إقبالاً صادقًا كما جاء في الأثر: “إذا أقبل عليَّ عبدي بقلبه وقالبه أقبلت عليه بقلوب عبادي مودَّةً ورحمة”.


“ jika hamba-Ku menerima aku dengan sepenuh hati ( yakni mentaatiku ), aku akan menerima hamba-Ku dengan penuh mawaddah, rahmah dan kasih sayang”


Ma ajmala Khaliq !

Betapa Rahmatnya Pencipta kita.


واجعلوا الله عزَّ وجلَّ الغاية الأسمى والهدف الأعلى لكم واجعلوه حاضرًا في قلوبكم وأمامكم في كل أعمالكم وأخلصوا التوجه له وأدركوا حقيقة ما خلقكم الله من أجله: {وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالإِنسَ إِلاَّ لِيَعْبُدُونِ}. وحققوا في أنفسكم معنى شعارنا الدائم “الله غايتنا

وحوِّلوه إلى واقع ملموس.


Dan jadikan Allah Azzawajalla matlamat tertinggi dalam kehidupanmu dan hadirkan-Nya di dalam hati-hati kamu, sebagai keutamaan di dalam setiap amal yang kamu lakukan dan ikhlas hanya kerana-Nya serta ketahuilah hakikat penciptaanmu adalah untuk : “ Tidak aku jadikan jin dan manusia hanyalah untuk beribadah kepada-Ku “. Maka sentiasa pahatkan syiar utama kita ini,الله غيتنا di jiwa-jiwa kamu dan jadikan ia realiti yang menggerakkan kamu.



وعليكم التطلَّع الدائم إلى الدرجات العلا، وأن تجعلوا هدفكم في الحياة هو إرضاء الله عزَّ وجلّ، والعمل من أجل الفوز بالفردوس الأعلى، وأن تعملوا جاهدين على تحقيق هذه الأهداف السامية لتنالوا رضا الله. واغتنموا كلَّ دقيقةٍ وكلَّ لحظةٍ وكلَّ خلجة قلبٍ واجعلوها زيادة في رصيدكم الإيماني (لِلْفُقَرَاءِ الْمُهَاجِرِينَ الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِنْ دِيَارِهِمْ وَأَمْوَالِهِمْ يَبْتَغُونَ فَضْلاً مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَاناً وَيَنْصُرُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَئِكَ هُمُ الصَّادِقُونَ)(الحشر:8)


Dan jadikanlah setiap tujuan dalam kehidupan kamu adalah untuk meraih reda Allah Azzawajalla , dan beramallah dengan amalan ahli “firdaus” ( yakni bersungguh-sungguh untuk mendapatkan syurga Firdaus  ), dan penuhilah setiap detik dan masa dengan menambahkan keimanan kepadanya , “Harta rampasan itu juga untuk orang-orang faqir yang berhijrah, yang telah diusir keluar dari kampung halamannya dan meninggalkan  harta bendanya (kerana berpegang teguh kepada ajaran Islam), untuk mencari limpah kurnia dari Allah dan keredhaanNya, serta demi menolong agama Allah dan RasulNya mereka itulah orang-orang yang benar (imannya dan amalnya)” .


وحققوا الأخوة بينكم وطبقوها عمليًّا، بدءًا من سلامة الصدر وحتى الإيثار (وَالَّذِينَ تَبَوَّأُوا الدَّارَ وَالْأِيمَانَ مِنْ قَبْلِهِمْ يُحِبُّونَ مَنْ هَاجَرَ إِلَيْهِمْ وَلا يَجِدُونَ فِي صُدُورِهِمْ حَاجَةً مِمَّا أُوتُوا وَيُؤْثِرُونَ عَلَى أَنْفُسِهِمْ وَلَوْ كَانَ بِهِمْ خَصَاصَةٌ وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ)(الحشر:9) فنحن نريد الأخوة الحقيقية التي تعين على الطاعة والقرب من الله ، وتثري العمل وتدفعه للأمام.


Dan kukuhkanlah kekuatan ukhuwah diantara kamu, bermula dengan berlapang dada sehinggalah ke “ ithar” ( melebihkan orang lain daripada diri kita )Dan orang-orang (Ansaar) yang mendiami negeri (Madinah) serta beriman sebelum mereka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka, dan tidak ada pula di dalam hati mereka perasaan berhajatkan apa yang telah diberi kepada orang-orang yang berhijrah itu dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan sangat-sangat berhajat. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya. Kita inginkan sebuah ikatan ukhuwah yang suci dan hakiki yang mendorong kita untuk mentaati dan mendekatkan diri kepada Allah, serta memimpin kita untuk bersama-sama beramal mengorak langkah ke hadapan.


إن الربانية هي مدد الحياة الإيمانية ؛ فحافظوا على صلاة الجماعة والصف الأول وبخاصة الفجر واقرءوا القرآن واستمعوا إليه وتدبروه وقوموا بمعانيه، واعلموا أنه لا سير إلى الله بدون قيام الليل فإنه شرف المؤمن وزاده الحقيقي على تحمل تبعات الدعوة ومشقاتها فهو وقود الدعوة، واجتهدوا في الدعاء وقت السحر واغتنام هذه الأوقات الفاضلة ، واعلموا أن قيام الليل هو أفضل معين لتحمل أعباء النهار { إِنَّ نَاشِئَةَ اللَّيْلِ هِيَ أَشَدُّ وَطْئًا وَأَقْوَمُ قِيلاً } واشغلوا أوقاتكم بالذكر والتفكر والصيام ونوافل الخير والطاعات واعملوا جاهدين على

التخلص من كل جواذب الأرض التي تعطلكم عن أداء رسالتكم.


Sesuungguhnya Roh Rabbaniyaah adalah bekalan iman sepanjang hayat  ; oleh itu jagalah solat jemaah dan beradalah di saf hadapan  lebih-lebih lagi pada waktu subuh, bacalah Al-quran, dengarlah, tadabburlah  dan hayatilah makna-maknanya, dan ketahuilah kekuatan ( untuk berdakwah ) tidak akan dapat diperolehi tanpa Qiyamullail, dan Allah sangat memuliakan seorang mukmin yang mengimarahkan malam-malamnya dengan Qiyamullail , dan bersungguhlah  berdoa kepada-Nya pada waktu pagi ( sebelum fajar) kerana pada waktu ini terdapat banyak fadhilat dan kebaikan. Sesungguhnya malam Qiyamullail adalah waktu yang terbaik untuk kita bersedia menangung beban keesokan harinya “ sesungguhnya kami akan menurunkan perkataan yang berat kepadamu . Sungguh, bangun malam itu lebih kuat ( mengisi jiwa ) ; dan ( bacaan di waktu itu  lebih berkesan “. Oleh itu “busykanlah” waktu-waktu kamu dengan mengingati Allah, bertafakkur, puasa ,solat sunat, berbuat baik dan ketahuilah bahawa penduduk dunia ini dahagakan sesuatu daripada kamu ( kesungguhan kita menyampaikan Risalah Lillah ini )


وصلوا أرحامكم وكونوا بارين بأهلكم وذويكم وأطيعوا الله فيهم وأعطوا من أنفسكم القدوة الصالحة لدعوتكم ولدينكم وكونوا لهم بمثابة الواحة التي بها يأنسون.


Semoga kita menjadi Daie yang diredai dan diberkati oleh-Nya, Ameen.

Semalam, akhawat ajak sharing-sharing, Alhamdulillah sangat minggu lepas terdetik nak terjemah, so semalam dapatlah sharing-sharing Mabit sama-sama dengan mereka, bila baca balik sangat tersentuh dengan kata-kata dan pesanan pak cik Aud ( penulis artikel ini ), pesanan dari seseorang yang "beramal" beza dengan orang yang hanya bercakap.

Sebak bila lihat ukhti-ukhti mula mengalirkan air mata tapi bibir tersenyum, " sabar ye Ukhti, "Kita sabar sesaat untuk kemenangan yang abadi" dan " jadi diri sendiri serta sentiasa bercakap benar". 

Jom!
"go back to the track"
"Allahu ghayatuna"

p/s: Ana budak baru belajar kalau salah tolong tunjukkan ye ( salah terjemahke kan)

- Al- Alifat -

Tuesday, September 24, 2013

Analogi " Barrel Law"

 Assalamualaikum,
Perkongsian dari Dr. Amjad Qurshah, seorang Dr Syariah Usuluddin yang sangat ana kagumi.

Semoga ia dapat memberi manfaat :)











Bermuhasabah kembali, menilai diri.

( tulisan dan lukisan itu adalah seni walaupun buruk kui3 )

- Al-Alifat -

Monday, September 23, 2013

Kannn !

( Catatan )

Alhamdulillah, selesai sudah Musyawarah,

Dimensi USAHA ada dua
Dimensi Kerja dan Dimensi Rohani
Tersering, kita melebihkan Dimensi Kerja kita dan mengabaikan Dimensi Rohani dalam kesibukan Kerja Dakwah ini
Jagalah Tarbiyah Dzatiyah kita samada semasa ada murabbi atau tidak
Jagalah hubungan dengan Allah kerana Dia adalah Murobbi Teragung.

Tidak berguna Kerja Dakwah kita tanpa bekalan Rohani
Kita tidak mahu kerja yg tak meningkatkan iman bukan ?
Oleh itu bersungguhlah meningkatkan tarbawi dan dakwi kita
Serius dalam membina diri , kuasai bahan, seiring dan tawazun dengan amal.

22:40

Allah pasti akan menolong hamba yang menolong agama-Nya
Kita nak jadi hamba yg menolong agama Allah kan ?
So,
Tak malu ke nak declare kita membantu agama Allah tapi hubungan dengan Allah kita tak juga

Sentap kan?

T-T

( Syukran Ukhti Ehsan )

Sunday, September 22, 2013

Hai Sahabat !


Ukhti,
Semalam kita Berukhuwah dan Berusrah disana,
Ukhti,
Kubu Pertahanan Salahuddin Al-Ayubi menjadi saksi kita,
Ukhti,
Ana menyayangimu kerana-Nya,
Ukhti,
Kita menderu bersama ye.
Ukhti,
Bagaimana ana nak tinggal bumi Barakah ini, sedangkan Cinta ana disini ?
Ukhti,
Ana tahu kita pasti akan bersama kembali jika tidak di Dunia insya Allah di SyurgaNya.

"Aihhh, bawang jordan ni "

Ameen Ya RAB.




_________________________________________
(Sandiwara RI baru)

Mereka first timer nak menDf, guide mereka ye,
In sya Allah.
" Ukhti, kita jangan rehat sangat-sangat kat dunia nie, nanti kat Syurga bosan dah...hehe "

Aikk, mcm tu yee.

Okeyh, klo mcm tu, meh tolong ana angkat tong gas ni, nak terkehel dah tangan,

Alamakk!

Ukhti!

 - Al-alifat -

________________________________________

Sebenarnya selalu nak share something yang serius ' Islam, tarbiyah dan Kita, tapi bercakap berbeza dgn menulis, jujur tak reti menulis, asif-asif .

ke Alasan wahai diri.

*Gulp*



Thursday, September 12, 2013

11

Lagi 11 jam, ermm

Abah,
In sya Allah.
( abah menang kali ni )
:p

Ada hikmahnyer.

Sunday, September 8, 2013

The secret


Pesan Seorang Ukhti,
Jangan cakap tentang Tarbiyah, kalau takut untu berMujahadaah

Zuppp~

Monday, September 2, 2013

Muntalaq

Salaam a'laikum warah matullah,

Aaseef ats kelewatan saya membalas email kamu. IAllah saya cuba jawab secara ringkas.

Konsep dalam hal ini adalah iman itu ada naik dan turunnya. Of kos, kita bukan malaikat, tapi kita semestinya mahu mengejar kesempurnaan bukan..? Dalam kita galak dan bersungguh mengejar kesempurnaan ini, pasti ada masa-masa kita jatuh dan tersungkur.

Kadang-kadang kita tertengok movie. Kadang2 kita gelak2 kuat, lagha dgn kawan2 lama. Kadang2 kita tgk aurat org lain. Kadang2 kita lewatkan solat.

Tapi kita bangkit kembali. Kita teruskan berlari. Kerana kita tahu, sorga itu hanya untuk orang yang bersegera dan bersungguh-sungguh mencari keredhaanNya.

Point saya adalah, jahiliyyah tu mesti ditinggalkan. Paling koman pon, kita tak tunjuk depan org lain. Belakang2, itu urusan kita dengan Allah. 

Kalau kita sengaja membiarkan diri kita larut dengan kemaksiatan jahiliiyyah, khuatir nanti kita akan membuka pintu yang lebih besar untuk dosa dan maksiat yang lebih besar. Nau'dzubillah.. Dgn jahiliyyah kita kena bertegas dan tak tinggalkan satu ruang pon utk dia masuk. Sbb mmg Syaitan dah janji depan Allah, yg dia akan buat apa sahaja untuk sesatkan anak2 Adam.

Tanggungjawab kita? Pertahankan diri dengan benteng iman yang kukuh dan kikis karat2 jahiliyyah yang ada pada hati agar hati kita benar-benar tulus dan suci.

Uhm, begitulah kurang lebih. Moga melegakan hati kamu yang sedang kekusutan.

Moga Allah permudahkan. ;)


Jazakumullahu khairan katheera.

Wassalamu a'laikum.


Tadi, membelek-belek kembali E-mail yang kian lama semakin bertambah, tiba-tiba terjumpa email ini, *tersenyum*

Suatu ketika dahulu, saat hati dan diri berperang diantara satu sama lain, samada aku mahu kekiri atau kekanan. 

Nampaknya , email ini akan terus valid menjadi nasihat untuk aku hingga nafas yang terakhir. Ya hingga ke hujung nyawa.

APG kata,

Dosa tidak mungkin ada titik noktahnya. Tapi ia bisa punya titik koma; letakkanlah ia sebanyak mungkin dalam perjalanan hidup kita di dunia!

In sya ALLAH.

--------

Malaysia,

Kepulangan kali ini, berbeza dari sebelumnya, tambahan aku nak BFG dah,
Syukur sangat kesempatan berjumpa dengan manusia -manusia yang Qawiy didalam DnT ini, memang sangat kebetulan , bak kata orang Rezeki.

Memahami waqiq Malaysia bersama mereka, Terima kasih Antunna, walau kita tidak pernah bersua dan bertemu kini kita ibarat  A dan T :) .

Dan yang paling Best sekali, antunna ajak ana masuk ketengah-tengah masyarakat , sapa mereka , terangkan tentang Islam dan keadaan Saudara seislam kita di Mesir. Ya Allah, gagap pun ada , takut lagilah ( tapi First time yang sangat berharga bagi ana ) , memang beza dengan waqiq ana di Jordan, Di Malaysia adalah Medan yang sebenar. Ini lah saat bermula titik " Muntalaq".

Alhamdulillah thumma Alhamdulillah.

Ummi dan Abah,

Alhamdulillah,

tadi terkejut bila ummi tanya

Ateh hari ini  dan esok, ateh ada apa2 program ke ?
Aku terdiam seketika, ( wah ummi tanya soalan ini )

Tak ada Ummi , tapi hujung minggu ini In sya ALLAH.

okey, Buat yang Terbaik


Haza min Fadhli Rabbi, Terima Kasih YA ALLAH
Semoga ALLAH tetapkan hati ini diatas Agama islam ini dan ketaatan kepada-Nya
Ameeen.


Kuncinya, berazam dan berusaha dan buang JAhiliyyyyyah ,
( geram betul dengan jahiliyyah nie )

Al-alifat
Yang sedang berusaha nak jadi S******.

Note: Ada something nak share tentang Kita , Palestine , Mesir dan Syria. ( otw )