Tuesday, July 28, 2015

Selamat Hari Lahir Abah

It has been a very busy week for me. A lot of things have to be done and I just cant have enough time. 
Diarinya ditutup.  


"Ya Allah.. help me, you know what I not know"

Di bawah kehangatan matahari yang membahang dan angin kencang yang bertiup kering, tahap kesabaran aku jatuh mendadak ke takat luar jangka. Bukannya ini kali pertama pesakit yang tidak 'cooperative' datang bertandang ke klinik. Walaupun kemarahan tidak ditunjukkan melalui kata-kata, hanya dipendam di dalam hati. Jela-jela kemarahan yang membuak-buak menandakan itu bukan kesabaran! 


Ramadhan yang ku sangka telah menjadi madrasah kepada nafsu di dalam hati hanya salah sangka aku terhadap nilai sebuah iman. 


Katakanlah: “Apakah akan kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang paling merugi perbuatannya?” Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat sebaik-baiknya.
[Al-Kahf]


Perbualan bersama seorang sahabatku mula bermain di fikiran.


"Awak fikir apa tu?"

Tengah fikir.. mana saya nak cari patient. Seminggu je tinggal.. Aku tersenyum kelat.

Hakikatnya, sejuta perkara bermain di fikiran. List to do yang tiada kesudahannya, patients yang tidak kunjung tiba, requirements practical yang masih tidak dipenuhi, final exam selang beberapa hari sahaja lagi, exam viva yang meyeramkan esok hari, program yang bakal berlangsung, giliran memasak di rumah, baju yang belum dilipat. Semuanya!


Dan diakhiri dengan sebuah persoalan yang paling membimbangkan, 

Bagaimana nanti di saat aku berdiri di hadapan Tuhanku ingin mempersembahkan amalan-amalan yang ku sangka bakal menjadi titian aku ke Syurga tidak diterima? 

Sia-sia.. 

Saat ini, kalimah 'tajdid' niat yang sering diungkap-ungkap sebelum usrah bermula sangat dimaknai. Semoga Allah s.w.t menjauhkan kita dari golongan-golongan yang sia-sia amalannya. 



Hari ini juga merupakan hari yang paling istimewa. 
Hari yang membuat aku menanti-nanti kedatangannya. Agar dapat ku hadiahkan tulisan ini kepada seorang insan yang... I would say 

One of the greatest blessings from Allah s.w.t to me

Hari ini hari lahir beliau. 28 July 1958. Yes, 57 years ago he was born into this world as a boy to his parents and later a son in the family and a man in our lives. 

There is not a day in my life he is not around to guide me.
To teach me value of this world and whats worth the struggle. 


"Bekerja untuk dunia boleh, tapi meletakkan dunia dalam hati kita itu salah" 

Tiada hari yang tidak aku titipkan doa untuk abah. Terkadang, pabila memikirkan yang doa ini tidak diterima kerana jahiliyyah dan dosa-dosa yang bersarang dalam diri membuat aku merintih kepada Yang Maha Mendengar. 

Ya Allah.. perkenankan doa hambaMu yang satu ini ya Allah, 
Ayah ku..ayahku. Kedua orang tuaku. Hapuskan segala dosa-dosa mereka.Yang terdahulu, kini dan yang mendatang. Permudahkan urusan-urusan mereka. Pelihara mereka Ya Allah. Kembalikan mereka kepadaMu dalam khusnul Khotimah. Kurniakan mereka syurgaMu. SyurgaMu yang tertinggi bersama para anbiya' dan solihin. Kau perkenankanlah doaku. Yang satu ini.. doa untuk dua orang manusia yang amat aku cintai keranaMU. Mana mungkin aku mampu membalas jasa mereka 

Melainkan Engkau yang memberi ganjarannya.
 
Walaupun celebrating birthdays is not really our celebrations in family, this is more like once in a year family member's day. hehe 



Semoga Abah & Umi tergolong dalam golongan-golongan mereka yang dicintai Allah s.w.t
And one fine day we will reunite in Jannah. 

*hembus hingus*

No comments:

Post a Comment

suaramu amat ku hargai