Saturday, November 19, 2011

Warna -warni Kehidupan

Di imbas kembali susah payah Rasulullah dan para sahabat menerangkan kembali kegelapan jahiliyyah menjadi sinar islam yang sangat Megah... tegakah kita membiarkan ia menjadi gelap , dan terus terus dalam kegelapan. Sampaikah hati kita memusnahkan segala susah payah, penat lelah Mereka dalam menegakkan syariat islam hatta sanggup mengadaikan nyawa dan harta. Tegakah? Ayuh kita sama-sama bangkit meneruskan perjuangan INI.


Assalamualaikum...

Aduh dah lama rasa tak menulis,
Aku menulis blog ini sebagai satu jalan untuk aku mengenali diriku, pabila saat aku menjauh aku kan tatap semula mencari post-post menguatkan diriku kembali .Saat aku jatuh akukan menulis untuk meningkatkan kembali kekuatan ini mengharap dan memohon daripada Illahi.

Alhamdulillah sehingga saat dan detik ini aku bisa lagi bernafas dengan oxygen yang dipinjamkan Allah dan bergerak dengan anggota yang dihadiahkan untuk aku terus beribadah mengabdikan diri kepadaNYA, menjalankan tugas-tugas dan amanah yang diberikan.


Tarbiyah Illahi

Setiap apa yang terjadi didalam hidup kita segalanya daripada ALLAH, kehidupan kita semuanya berada dibawah penguasaaNya, apa yang terjadi pada kita ALLAH Maha Mengetahui. Maka Pada siapa lagi untuk kita mengadu dan berharap kalu bukan kepadaNYA, jika kita mengharapkan manusia, Sesungguhnya qudrat mereka terbatas, hati kita pun mereka kadang-kadang susah untuk mentafsir, lihat sahaja dimuka kita wajah kegembiraan senyum gembira, mereka katakan kita sedang dalam kegembiraan, walhal pada masa itu kita sedang dalam kesedihan , hanya sukar dan tidak mampu untuk mempamerkan kedukaan di hadapan manusia. Maka pada siapa lagi yang ingin kita mengadu kalau bukan kepada ALLAH yang Mengetahiu segala tentang diri kita hingga kedasar hati yang sangat-sangat dalam.

_______________________________

Aku ditarbiyah merasai kemanisan dan kepahitan dalam kehidupan, agar aku terus kuat menghadapai kehidupan yang kian mencabar. Hanya kepadamu YA Allah tempatku berharap.


Mekanik dan wanita
Huuuh...mengeluh aku sendirian, sudah banyak mentol kami beli tiap kali pasang pasti akan meletup, sinki pula tersumbat, tombol pintu rosak. Kadang-kadang tersenyum sendirian memikirkan masalah-masalah yang datang tanpa pergi ini. Puas sudah aku dan rakan serumah menjadi mekanik sebelum kami menjemput mekanik sebenar, bukan tidak mahu panggil tapi kesibukan dan sering pulang dari jamiah lewat yang menjadi penghalang. Semalam kami kembali ke abad 20-an rumah kami terputus bekalan elektrik dek kerana terjentak, puas dicari punca kenapa berlaku...tak jua-juaku jumpa..hari ini aku ada exam..terpaksalah aku belajar bertemankan torchlight battery. Ya ALLAh memang sangat indah pentarbiyahanMu.


Persatuan dan Belajar

Kira-kira kat jari ni, sudah 8 bulan , aku bergelar Timb.setiausaha MPPMJ, pengurusan masa yang efektif sangat penting apabila kita bergelar mahasisiwa yang berjawatan dalam persatuan, Masa persatuan kita, belajar kita dan yang penting Tarbiyah (DnT) kita semua ini sangat memerlukan penyusunan masa yang betul dan berkesan. Tambahan pula, aku sebagai seorang akhawat, pengurusan emosi yang stabil sangatlah penting, keadaan emosi kita akan mempengaruhi seluruh aspek kehidupan kita muamalah dengan kawan-kawan, ketua, belajar dan lain-lain lagi. Kadang-kadang kita perlu kuat dan berlapang dada dengan apa jua perkara dan masalah yang datang menjenguh.


Kerinduan yang mendalam

Sudah 3 tahun aku bergelar mahasisiwa di University Of Jordan, sudah 3 tahun juga aku meninggalkan bumi Malaysia. Bukan mudah dan bukan jua susah ,kecekalan dan kekentalan serta semangat sangat penting pabila kita belajar jauh daripada keluarga. Hasrat dan harapan ibu bapa dan keluarga sentiasa menjadi penguat untuk meneruskan kehidupan di bumi Anbiya' ini. Tiba masa kita akan diatas, sentiasa tersenyum dan gembira menjalani detik-detik kehidupan, tapi akan tiba masa juga kita akan dibawah, terasa lemah dan kalah. Apapun ini semua adalah lumrah kehidupan teruskanlah berharap pada yang maha Esa. Semoga kelak kitakan berjaya di Dunia dan juga di Akhirat.


Sekian sahaja daripadaku,
Al-alifat

No comments:

Post a Comment

suaramu amat ku hargai