Wednesday, October 6, 2010

Cerita lagi

Assalamu'alaykum. Bismillah walhamdulillah. Kali ini tiba2 saya ingin buat posting yang banyak gambar. Saya selalu terkesima melihat pemandangan alam yang cantik. Saya save gambar ni tanpa saya tahu dari mana web sitenya. Sambil2 buat posting gambar tu saya akan bercerita. Cerita2 yang saya petik dari Ustaz Nursi dan kawan2 saya Tulab Nur.

Sahabat2 sekalian, cuba renung ke dalam diri, apakah yang kita rasa sekarang ini? Mungkin kita rasa gembira, tenang, tenteram, suka, kuat, sihat, puas hati, cinta, sayang, kasihan. Dan di dalam keadaan yang lain mungkin kita rasa marah, takut, sedih, terkilan, benci, dendam, kecil hati, lemah, sakit, kecewa. Dan mungkin ada masa pula, seolah kita tidak rasa apa2. Ketahuilah itulah kita. Dalam diri yang unik ini, ada ribuan rasa yang tidak dapat diungkap dengan kata, dilakar dengan tinta. Allah maha kuasa menjadikan ribuan rasa dalam makhluk bernama manusia. Dalam masa yang sama manusia itu adalah hamba dan khalifah.

Sahabat2 semua, mungkin di waktu ini kalian ada yang menderita sakit. Mungkin yang sedang tertekan. Saya yakin ada juga yang tengah risau. Ada yang keliru, ada yang marah. Mungkin ada sahabat yang tengah bersedih, mungkin ada yang cemburu. Di waktu ini, ada yang sedang bergembira, dan tersenyum riang. ada yang sedang menangis pilu. Ada juga yang tertanya-tanya dan hairan. terserahlah apa sahaja.... Tetapi saya ingin mengajak kalian semua memerhati alam.



Perhatikan sungai2, tasik2 dan lautan. Perhatikan juga awan gemawan. Telitikan hijauan hutan dan tumbuhan. Gunung-ganang yang berdiri gagah, taman2 yang indah. Kita sering terpesona dan terkesima memerhati keagungan Allah yang terpamer di dalam semua makhluknya ini.
Tetapi kawan2, tahu kah kalian, di sebalik keindahan ini ada sesuatu yang menakutkan. Di dalam sungai2 ada buaya yang mengganas. batang2 balak yang merintangi sungai. Ular2 yang berbisa akan mengganas pada bila2. Binatang2 buas yang menjadi penghuni belantara, sungguh menggerunkan. Jurang2 curam yang bisa meragut nyawa. Air2 yang bisa mengganas, tsunami yang mungkin datang. Gempa bumi dan gunung berapi.Juga taufan. Semuanya ini ditutup rapi dengan pakaian keindahan. Di dalam kecantikan ada kesengsaraan.
Apabila kita meneliti, tahulah kita ini lah kehidupan. Air tetap mengalir dari gunung menuju ke muara, walau terpaksa mengharungi kesengsaraan. Akhirnya ia berjaya. Semakin banyak ujian di sepanjang perjalanan sebatang sungai, semakin air tidak berputus asa. Batu2 yang menghalang tidak pernah menyekat kemaraan.





Kawan2, saya terbaca di dalam mathnawi. Ustaz Nursi berpesan, seandainya mata mu terpandang perkara hodoh, buruk dan menyakitkan...cepat2 lah palingkan pandanganmu, melihat kepada sesuatu yang menyenangkan. Kalau kita sakit menanggung sesuatu permasalahan. kecewa dan juga sedih. Cepat2 lah hadapkan pandangan dan hati kepada sesuatu yang menenangkan dan mengubat jiwa. Bukankah hidup ini tempat untuk kita diuji? Kalau tak ada ujian dan tekanan, nescaya sama sahaja arang batu dan juga intan. Tanpa diuji keimanan, sudah tentu Sayyidina Abu Bakar al-Siddiq tidak ada bezanya dengan Abu Jahal. Saya berpesan untuk semua, terutamanya untuk sahabat2 perempuan, jangan lama2 bersedih, kecewa, marah dan kesal....cepat2 lah mencari hikmah. Ubatlah hati dengan zikrullah. Kumpulkan segala kekuatan kesabaran yang telah Allah bekal. Jangan mudah menghamburkan amarah.

Kalian semua usahlah memikul beban yang tak terdaya, kerana kita lemah. Serahkan segala urusan kepadaNya. Ustaz Nursi bercerita kepada saya lagi, suatu hari ada 2 lelaki. Kedua-duanya membawa barang yang sangat besar dan berat. Kedua2nya ingin menuju ke suatu tempat. Untuk menuju ke sana, mereka perlu menyeberang lautan. Pilihan yang mereka ada hanya menaiki sebuah kapal yang hebat dan besar. Lalu kedua2 lelaki naik atas kapal. Di atas kapal, seorang lelaki meletakkan barangnya. Dia merehatkan badan sambil memerhati pemandangan lautan yang terbentang. Sedangkan seorang lelaki lagi tetap memikul barang tadi, kerana dibimbangi akan ada yang mencuri. Dia begitu sibuk dengan urusan barangnya tanpa sempat merehatkan badan dan melepaskan pandangan ke seluruh alam yang terbentang. Jiwanya begitu risau kalau2 kapal tadi akan karam dan destinasinya tidak berjaya sampai.

Kawan2 semua, pilihlah kita mahu jadi yang mana? Mahukah menjadi lelaki bodoh yang kedua. Yang kurang tawakkalnya, memikul beban yang berat sendirian. Dalam masa yang sama hanya menimbulkan kebencian orang sekeliling dan nakhoda kapal kerana tidak percaya kepada kepimpinannya. Dia telah menyusahkan diri sendiri.

Atau kawan2 memilih menjadi lelaki pertama, yang menyerahkan segala urusan Allah kepada Allah. Dia tidak memaksa taqdir, dia menyerahkan bulat2 kepada Allah. Dia tidak masuk campur dalam urusan Allah. Dia telah menggembirakan hatinya dengan melihat keindahan yang terbentang sambil bersyukur. Dia tidak risau kerana dia tahu, dia menyerahkan urusan yang sangat berat itu kepada Allah yang maha agung. Sudah tentu orang ini sangat dicintai Allah...

Sama2 kita renungkan....
Al-alifat
Pls :diprtik dari blog sahabatku

No comments:

Post a Comment

suaramu amat ku hargai