Monday, March 7, 2011

Refleks Diri




Tiada kebetulan dalam kehidupan. Sekali tersentuh, jangan angkuh. Kerana belum tentu ia(hidayah) datang kembali. Dan ingatlah bahawa hari esok belum pasti lagi buat kita wahai SAHABAT...


Seorang daei itu juga adalah hamba kepada pencipta
yang sama dengan makhluk yang lain.
Lalu, pasti terkadang kompas keimanannya itu tersasar
dari arah tuju asal perjalanan.
Maka duduklah dan berimanlah sebentar.
Moga kau pasti arah tujumu masih diatas jalan keredhaan
Penciptamu(Allah).
Perjalanan ini masih jauh...
Tapi waktu akan sentiasa mencemburui kita.



ada RSelalu mngharapkan tenang dan bahagia dalam setiap saat perjalanan hidup, sehingga terlupa untuk melihat pada batu kecil diperjalanan yang mungkin menggelincirkan kaki yang sedang menapak menuju syurga illahi. Lalu, lupakah kita kepada manfaat yang kita perolehi daripada cara Huzaifah r.a yang mengambil hikmah daripad Rasulullah S.A.W?.



“Orang ramai selalu bertanya kepasulullah S.A.W tentang kebaikan. Sedangkan aku pula selalu bertanya kepada baginda tentang kejahatan, kerana khuatir bertemu dan terjebak dengannya” [Hadith riwayat Muslim]


“Tiada kebetulan dalam kehidupan”

note1: Teringat akan kata2 mereka , jangan ego jangan sombong kerana semua itu bisa mengagalkan kita, tenang dan kembalilah meniliti diri..

note2: Ingin menjadi manusia yang baru.

note3: Imtihan nk dekat ,semoga segalanya dipermudahkan

note4:

Ketika saat langkah diatur ke persimpngan berduri, aku berkata pada diriku.
Cukuplah disini kusimpan segalanya. Biarkan ku hidup dengan nafas yang baru. Kerana tidak mampu lagi kukendong dua harapan yang berbeza akhirnya. Ku tinggalkan jahiliyyah ku di persimpangan ini. Dan ku tidak mampu berdiri selamanya dipersimpangan ini. Kerna ku yakin adanya batas waktu hidupku. Aku hanyalah insan kerdil hamba kepada Tuhan. Dalam kenangan segala kesedihan yang telah berlalu.


Disaat ku melangkah, telahku teguhkan bahtera diriku kerana kutahu lautan yang bakal ku lalui sungguh dalam dan pastinya gelora badainya mampu memecahkan dinding setiap bahtera yang rapuh. Kukayakan bekalanku kerana kutahu yang perjalananku sangat jauh. Dan telahku ringankan belakangku kerana kutahu akan ada tempat kudaki teramat curam bagiku. Lalu, dengan tenang aku lepaskan jahiliyyah itu pergi dari diriku. Terakhir bagiku ialah keikhlasan amalku hanyalah untukMu Ya Allah… Sungguh, inilah pesanan Rasulku Muhammad pada setiap ummatnya dalam menempuh perjalanan di atas muka bumi ini.

dipetik dari Mereka.


Al-Alifat,
on the way

2 comments:

  1. siapakah mereka itu...???? hmmmm...

    ReplyDelete
  2. mereka2 yang menyahut seruan ALLAH dan kekasihnye (^^,)

    ReplyDelete

suaramu amat ku hargai