Tuesday, April 9, 2013

Da'ie "Exclusive"

Ya Ayyuha Syabab, Qum Faanzir!!,
Wahai para Du'at berdiri tegak!!,

Berdesing telinga mendengar panggilan panglima itu, bukan itu sahaja bulu roma juga turut sama tertegak beiringan dengan kata-kata panglima  itu.

Sayap kiri dan kanan adakah kamu semua sudah bersedia!, dalam 700 meter lagi kita akan bertemu dengan Pihak kuffar, banyakkan beristighfar dan laungkan kalimah 'Allahuakbar" sekuat keimananmu, Semoga ALLAH mengurniakan pada kita kemenangan dunia dan akhirat.

Sedang semangat jihad dilaungkan oleh mujahid dan mujahdah di dalam sof-sof yang tersusun tegak , terdapat seorang pemuda sedang melihat dari jarak yang tidak berapa jauh, langkahnya tidak dapat bergerak samada ke kiri ataupun kanan, walau ia menjerit sekuat hati, ia tetap tidak dapat didengari oleh mereka, lantas pemuda itu menangis sekuat hati, mungkin kerana ketakutan atau kekuatan.

( sambil bermonolog hati)
Siapakah mereka? Dimanakah aku sekarang? panglima itu?, arghh.

Tiba-tiba! ada seorang lelaki lengkap berbaju besi , berpedang samurai menepuknya dari belakang.
( terkejutnya bukan kepalang)

wahai pemuda, apakah yang sedang engkau kakukan ini, pergilah! kejari mereka, tidakkah engkau mahu menjadi sebahagian dari pemuda-pemudi syurga?

(pemuda itu masih didalam kekeliruan)
Aku keliru, dimanakah akau sekarang ini, sebelum ini aku hidup seperti biasa, susanana sekelilingku berbeza, ya! aku akui , aku berazam ingin menjadi seorang Da'ie lillah, akan tetapi ini bukan dunia ku!!!

Arghh, ini yang engkau katakan , engkau ingin menjadi Da'ie Lillah, masih mahu lagi bersenang-senangan dengan gelaran Da'ie "exclusive" dan berpura-pura. Kalau begitu, pergilah dikau, hiduplah dalam dunia mu!. Kita sekarang dalam Era jihad mencapai ustaziyatul 'alam, sirah nabi berulang kembali.

Terimalah ini peringatan dariku, ( lalu lelaki itu terus berlari pecut menuju ke arah sof-sof yang sedang bergerak menuju ke medan peperangan)

(Sebuah botol yang didalamnya terdapat shelai kertas)
Oleh kerana itu wahai saudara-saudaraku kaum muslimin, berangkatlah kalian untuk berjihad dan janganlah kalian menjadi golongan khowalif ,Berangkatlah berjihad dan janganlah kalian menjadi golongan qo'idun (orang-orang yang duduk-duduk tidak berjihad). Berangkatlah berjihad dan janganlah kalian menjadi golongan orang-orang yang merasa berat untuk berangkat.

(Amirul Mukminin Kerajaan Islam Kaukasus)


Tiba..tiba.. Dummmmm!..Dummm!
Bunyi dentuman dan gegaran yang sangat kuat hingga terlepas botol ditangan pemuda itu, jari jemarinya masih mengenggam kertas itu, kakinya pula luka parah kerana tidak sempat mengelak dan bersedia.

(sedang menahan kesakitan pemuda itu teringat kata-kata Naqibnya sambil berteriak sekuat hati)

انْفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنْفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ذَلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُون
”Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan ataupun merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui” [QS. At-Taubah : 41].
Arghh, aku selama ini berpura-pura menjadi da'ie sejati, mereka lihat aku berlari kencang, aku aktif membawa Usrah, sedangkan didalam hatiku, aku sering berlengah-lengah, mutabaah 'amalku, jarang aku penuhi, hatiku sering melebihkan hawa dari kebaikan, adakah aku bersedia menghadapi saat jihad yang sebenar memanggilku. Ya ALAAH! ampunkan hamba-Mu ini., kini aku telah diuji adakah aku ikhlas atau tidak di jalan-Mu Ya Rabb .

Ya Allahhh, !!!!

(rupa-rupanya, Ali sedang bermimpi, lalu sahabatnya Abu yang mendengar teriakan Ali lantas mengejutnya)
Abu: Ali, Ali..Kenapa dengan anta ni menjerit-jerit sampai menangis?.
Ali: Abu..Abu, kita kat mana ni? ( Sambil menangis)
Abu: kita kan kat Mabit, semalam antakan yang bagi  daurah dan taujihat pada adik-adik.
Ali: Ya Allah! ana taknak dah jadi Da'ie yang berpura-pura.Tak nak dah Abu..
Abu: ya..ya Ali, anta mimpi yee, tenang...tenang, Allah sedang mengajarkan  sesuatu pada anta dan
kita semua supaya tidak menjadi Da'ie-Nya yang "Taqulu ma la taf'alun", Ali ana ada
terdengar perbualan anta tadi, dengar siapa anta bercakap? ( sambil menyapu air mata di wajah
sahabatnya)
Ali: yee...Abu ingatkan ana ye bila ana alpa , ana bercakap dengan dia...huhuhu ( sambil teresak-
esak menangis)
Abu: tak apa..tak apa, take ur time...mengadulah pada Allah, Jom!..Jom! kita  ready pergi masjid nanti azan Subuh masuk, selepas baca mathurat anta share dengan ana yee.
 
Semoga Allah meredhoi,
 
“Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan. (As Shaff:2-3)”
 
 
-Al-alifat-

No comments:

Post a Comment

suaramu amat ku hargai